Tiada Kuota Rumah Subsidi, Pengembang di Gowa Mulai Kesulitan

Tiada Kuota Rumah Subsidi, Pengembang di Gowa Mulai Kesulitan. Para pengembang terkendala Kuota yang belum tersedia untuk Rumah Subsidi

Tiada Kuota Rumah Subsidi, Pengembang di Gowa Mulai Kesulitan
ari maryadi/tribungowa.com
Owner PT Japa Putra Properti, Darwis Daeng Nai. 

Tiada Kuota Rumah Subsidi, Pengembang di Gowa Mulai Kesulitan

TRIBUN-TIMUR.COM, SUNGGUMINASA - Belum tersedianya kuota perumahan subsidi dengan skema Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan (FLPP) membuat pengembang kesulitan menjalankan bisnisnya.

Kesulitan bisnis ini juga dirasakan pengembang yang bermukim di Kabupaten Gowa.

Para pengembang terkendala Kuota yang belum tersedia untuk Rumah Subsidi.

 Kisruh dengan Garuda, 15 Penerbangan Sriwijaya Air Dibatalkan, Juga Delay, Kemenhub Lakukan Hal Ini

 3 Hari Lagi Pendaftaran CPNS 2019, Ini Syarat & Dokumen SMA SMK Sederajat, Kemenkumham 3.532 Formasi

 Pilpres 2024: Prabowo Pasangan Puan Maharani, Surya Paloh Dukung Anies Baswedan?

Salah satu contohnya yakni Darwis Daeng Nai selaku owner tiga perusahaan properti di Gowa. (1) PT Japa Putra Properti, (2) PT Hidayat Anugerah Pratama, dan (3) PT Mandiri Pratama.

Perusahaan Daeng Nai awalnya telah siap membangun 600 unit rumah subsidi pada semester kedua tahun 2019 ini.

Belakangan program rumah subsidi tiba-tiba dihentikan oleh pemerintah pusat. Padahal pihaknya telah menyiapkan lahan dan pekerja.

"Terpaksa pengerjaan vakum sambil menunggu kebijakan pemerintah pusat," katanya kepada Tribun, Jumat (8/11/2019).

Daeng Nai kini kebingungan dengan kuota rumah subsidi yang belum tersedia. Sebab lahan yang akan dibangun untuk 600 unit rumah subsidi sudah siap.

"Kita berharap pemerintah pusat dapat segera menghadirkan kuota program rumah subsidi yang sangat membantu masyarakat," katanya.

Halaman
123
Penulis: Ari Maryadi
Editor: Suryana Anas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved