Kepala BKP Kementan Ajak Generasi Muda Tangkap Peluang di Era 4.0

Hal tersebut dikatakan Kepala Badan Ketahanan Pangan (BKP) Kementerian Pertanian (Kementan), Agung Hendriadi dalam kuliah umum di Polbangtan Bogor, Sa

Kepala BKP Kementan Ajak Generasi Muda Tangkap Peluang di Era 4.0
Kementan RI
Kepala Badan Ketahanan Pangan (BKP) Kementerian Pertanian (Kementan), Agung Hendriadi dalam kuliah umum di Polbangtan Bogor, Sabtu (12/10/2019). 

TRIBUN-TIMUR.COM - Generasi muda diharapkan mampu membuat perubahan dengan memanfaatkan teknologi untuk meningkatkan daya saing.

Hal tersebut dikatakan Kepala Badan Ketahanan Pangan (BKP) Kementerian Pertanian (Kementan), Agung Hendriadi dalam kuliah umum di Polbangtan Bogor, Sabtu (12/10/2019).

Dalam materi kuliah dengan tema peran generasi muda dalam mewujudkan kedaulatan pangan di era 4.0 itu, Agung mengajak agar generasi muda dapat mencermati perkembangan pembangunan dunia yang begitu cepat.

Video Preview & 3 LINK Live Streaming Kualifikasi Piala Eropa 2020 Norwegia vs Spanyol - Live MolaTV

Suasana Festival Pesona Lokal 2019 di Pipo Mal Makassar

Kerap Curi Barang Keluarga Pasien Rumah Sakit, Sandi Dibekuk Tim Crime Hunter Parepare

"Generasi muda harus memiliki kemampuan dalam mencermati situasi, dan harus mampu mengantisipasi perkembangan lingkungan strategis yang berubah sangat cepat," tambah Agung.

Menurut Agung, pada tahun 2045 jumlah penduduk diperkirakan lebih dari 300 juta jiwa. Jumlah penduduk kelas menengah akan meningkat hingga 254 juta jiwa.

Pola pertumbuhan penduduk ini diikuti dengan meningkatnya usia penduduk produktif dan urbanisasi yang akan berpengaruh terhadap gaya hidup termasuk pola pangan

"Perubahan ini menjadi tantangan tersendiri bagi penyediaan sumber pangan, karena dibutuhkan pangan baik dari sisi kuantitas maupun kualitas, beragam dan bergizi," ujar Agung yang juga Sekretaris Dewan Ketahanan Pangan.

Penguasaan Teknologi, lanjut Agung, menjadi syarat mutlak agar memiliki daya saing. Sekarang era disrupsi yang ditandai dengan ekonomi digital.

"Kita harus siap menerima perubahan ini," tegas Agung memotivasi 300 mahasiswa dan dosen yang hadir.

Agung mencontohkan bagaimana teknologi berperan memperpendek rantai distribusi pangan melalui e- commerce. Menurutnya, mafia pangan ada karena rantai pasok selama ini panjang.

Halaman
12
Editor: Ansar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved