Lepas Tembakan di Lapas Maros, Kasat Reskrim Polres Majene: Kami Mau Dibunuh

Kasatreskrim Polres Majene, AKP Pandu Arief Setiawan menjelaskan, kasus penipuan yang diusut itu diduga dilakukan narapidana

Lepas Tembakan di Lapas Maros, Kasat Reskrim Polres Majene: Kami Mau Dibunuh
edy jawi/tribunmajene.com
Kasatreskrim Polres Majene, AKP Pandu sebelum kejadian di Lapas Maros. 

TRIBUN-TIMUR.COM, MAJENE - Dalam upaya mengungkap kasus penipuan yang diusut Satreskrim Polres Majene di Lapas Kelas II A Maros, Sulsel, terjadi insiden hingga menyebabkan polisi mengalami luka serius.

Kasatreskrim Polres Majene, AKP Pandu Arief Setiawan menjelaskan, kasus penipuan yang diusut itu diduga dilakukan narapidana dan dikendalikan dari Lapas Kelas II A Maros. Penipuan itu mencatut nama Kapolres Majene, AKBP Asri Effendy.

Minggu (6/10/2019), pukul 16.10 WITA, empat personel Polres Majene dipimpin Satreskrim AKP Pandu dibantu tiga personel Unit Resmob Polda Sulsel tiba di Lapas Kelas II A Maros.

Baca: BREAKING NEWS: Dua Kelompok Warga Tawuran di Jl Bawakarang, Begini Kondisi Terkini

AKP Pandu lalu berkoordinasi dengan KPLP Maros, Hardiman untuk memeriksa tiga napi, yakni Saeful, Muh Nur dan Ibrahim.

"Dengan maksud akan diperiksa karena diduga kuat sebagai pelaku tindak pidana penipuan," jelas AKP Pandu, Rabu (9/10/2019).

Sekira pukul 17.30 WITA, tiga napi tersebut pun diperiksa. Saat interogasi, satu napi diantaranya, yakni Saeful enggan menyerahkan HP miliknya.

Baca: Di Dubai Sejak Pekan Lalu, Ini Penjelasan Simon Tentang Persiapan Timnas Indonesia Hadapi UEA Besok

Polisi meminta HP tersebut lantaran diduga digunakan untuk mobile dan internet banking rekening BCA untuk menampung uang hasil kejahatan.

"Penyidik meminta kepada napi Saeful untuk menyerahkan HP-nya, akan tetapi  Saeful hanya menyerahkan simcard dan mengatakan bahwa HP-nya telah dia buang," terangnya.

AKP Pandu lalu minta bantuan pada sipil Lapas untuk menggeledah kamar tahanan Saeful.

Baca: Penyebab Sunarto Korban Kecelakaan Bisa Hidup Lagi Setelah Dimakamkan atau Dikubur

Beberapa orang sipir lalu menggeledah sel Saeful. Namum tak ditemukan HP yang dicari.

Halaman
1234
Penulis: edyatma jawi
Editor: Imam Wahyudi
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved