VIDEO: Kisah Pilu Korban Gempa Palu di Makassar, Kini Dapat Musibah Lagi

Kini, Nawir dan anak-anaknya menumpang tinggal di rumah H. Jamaluddin, Jl Balana 2, Setapak 2, nomor 27, Kota Makassar.

TRIBUN-TIMUR.COM, MAKASSAR - Setahun pascagempa Palu dan Donggala Sulawesi Tengah berlalu, Muh. Nawir Sanusi (45) bersama lima orang anaknya masih mencari istri dan ibunya.

Kini, Nawir dan anak-anaknya menumpang tinggal di rumah Jamaluddin, Jl Balana 2, Setapak 2, nomor 27, Kota Makassar.

" Alhamdulillah, kami mendapat orang yang hatinya malaikat," kata Nawir saat ditemui di Jl Balana 2, Sabtu (5/10/2019) siang.

Situasi Nawir saat ini tidak sedang baik-baik saja. Selain hatinya masih kehilangan istrinya, Sukini (32). Kakinya juga patah.

Kondisi kaki kirinya patah, karena ditabrak oleh pengendara mobil di samping Tol Reformasi, Jl Rappokaling, Makassar.

Nawir menjelaskan sampai kakinya patah saat pulang kerja, membantu Djamaluddin mengumpulkan besi tua, Senin (23/9) lalu.

" Waktu itu, saya dan teman saya kendarai motor. Tiba-tiba saja ada yang menabrak kami dan langsung kabur," ungkap Nawir.

Saat itu, Nawir langsung pingsan dan ia dibawa ke RS Awal Bros, Jl Urip Sumoharjo Makassar. Tapi ia langsung minta pulang.

" Kaki saya patah, BPJS saya tidak berlaku lagi, uang saya tidak ada karena harus ada 50 juta untuk biaya operasi," lanjut Nawir.

Nawir pun pulang karena biaya operasi mahal. Djamaluddin meminta Nawir untuk "berobat kampung" dirumahnya di Balana.

Halaman
12
Penulis: Darul Amri Lobubun
Editor: Syamsul Bahri
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved