Akses Jalan 2000 Jiwa Penduduk Nyaris Terisolir di Talambai Lambanan Mamasa

Di Talambai terdapat fasilitas pemerintah, berupa gedung sekolah dasar (SD), Sekolah Menengah Pertama (SMP), serta penerangan listrik berupa turbin.

Akses Jalan 2000 Jiwa Penduduk Nyaris Terisolir di Talambai Lambanan Mamasa
Semuel/tribunmamasa.com
Wakil Ketua II DPRD Mamasa Juan Gayang Pongtiku bersama Kepala Desa Lambanan saat melakukan reses 

TRIBUNMAMASA.COM, MAMASA - Dusun Talambai, Desa Lambanan, Kecamatan Mamasa, salah satu daerah penghasil kopi terbesar bagi Kabupaten Mamasa, Sulawesi Barat.

Namun daerah itu sangat memprihatinkan lantaran susah diakses.

Lawan Madura United, Persib Bandung Ingin Putus Rekor Buruk

Sejumlah Wilayah di Indonesia Alami Hari Tanpa Bayangan, Termasuk di Sulsel, Catat Waktunya!

Dikabarkan Ingin Tinggalkan Manchester United, Paul Pogba Bakal Bergabung ke Real Madrid?

23 Anggota DPRD Jeneponto Absen Tak Hadiri Pelantikan Wakil Ketua Dewan

Deretan 3 Tokoh Politik Ini Tentang Presiden Jokowi Keluarkan Perppu KPK

Wilayah Dusun Talambai berjarak kurang lebih 25 kilometer dari jalan poros Mamasa-Tabang.

Untuk tiba di wilayah tersebut membutuhkan waktu jarak tempuh yang lama.

Kadang memakan waktu tiga jam hingga lima jam, berdasarkan suasana cuaca.

Di Dusun Talambai terdapat 600 kepala keluarga (KK) atau sekira 2000 jiwa penduduk.

Di Talambai terdapat fasilitas pemerintah, berupa gedung sekolah dasar (SD), Sekolah Menengah Pertama (SMP), serta penerangan listrik berupa turbin.

Bahkan Talambai dianggap sebagai salah satu daerah penghasil kopi di Mamasa.

Namun akses jalan sebagai urat nadi perekonomian masyarakat menjadi kendala.

Wakil Ketua II DPRD Mamasa Juan Gayang Pongtiku bersama Kepala Desa Lambanan saat melakukan reses
Wakil Ketua II DPRD Mamasa Juan Gayang Pongtiku bersama Kepala Desa Lambanan saat melakukan reses (Semuel/tribunmamasa.com)

Akses menuju ke wilayah tersebut hampir terisolir. Dan saat ini pembangunan akses jalan belum mengarah ke daerah tersebut.

Halaman
12
Penulis: Semuel Mesakaraeng
Editor: Syamsul Bahri
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved