Kisah Penemuan 7 Jenderal TNI Pahlawan Revolusi Korban G30S oleh Pahlawan Asal Sulsel Maulwi Saelan

Terdapat tujuh jenderal TNI yang menjadi korban keganasan peristiwa Gerakan 30 September 1965 atau yang dikenal dengan G30S.

Kisah Penemuan 7 Jenderal TNI Pahlawan Revolusi Korban G30S oleh Pahlawan Asal Sulsel Maulwi Saelan
Tribunnews
Para jenderal yang jadi Pahlawan Revolusi, korban G30S/PKI - Kisah Penemuan 7 Jenderal TNI Pahlawan Revolusi Korban G30S oleh Pahlawan Asal Sulsel Maulwi Saelan 

Kisah Penemuan 7 Jenderal TNI Pahlawan Revolusi Korban G30S oleh Pahlawan Asal Sulsel, Maulwi Saelan

TRIBUN-TIMUR.COM - Terdapat tujuh jenderal TNI yang menjadi korban keganasan peristiwa Gerakan 30 September 1965 atau yang dikenal dengan G30S.

Jenderal (anm.) Ahmad Yani, Letnan Jenderal (anm.) R. Suprapto, Letnan Jenderal (anm.) M.T. Haryono, Letnan Jenderal (anm.) S. Parman, Mayor Jenderal (anm.) D.I. Pandjaitan, Mayor Jenderal (anm.) Sutoyo Siswomiharjo, Brigadir Jenderal (anm.) Katamso Darmokusumo.

Selain tujuh jenderal di atas, Partai Komunis Indonesia atau PKI juga menghabisi sejumlah anggota TNI dan Polri lain.

Baca: G30SPKI - Bertahun-tahun Tayang di Era Soeharto Namun Fakta Besar Ini Tak Terungkap di Film G30S/PKI

Baca: Inilah Sosok Anak Buah Prabowo Subianto Mau Lengserkan Jokowi Jelang Pelantikan Presiden, Suka Hitam

Yakni Ajun Inspektur Polisi (AIP) Karel Satsuit Tubun, Kapten Pierre Tendean, dan Kolonel Sugiono.

Bahkan, Putri jenderal TNI AH Nasution, Ade Irma Suryani Nasution juga harus bersimbah darah karena ditembak PKI saat malam G30S/PKI

Gugurnya tujuh jenderal TNI saat gerakan 30 September alias G30S/PKI membuat presiden pertama Republik Indonesia, Soekarno menjadi bersedih.

Kesedihan Presiden Soekarno atas gugurnya tujuh jenderal TNI korban G30S/PKI diungkap dalam buku bertajuk 'Maulwi Saelan Penjaga Terakhir Soekarno', Penerbit Buku Kompas 2014

Maulwi yang merupakan pengawal pribadi Bung Karno, mengatakan kalau presiden Soekarno sangat sedih sekali atas nasib yang menimpa para jenderal TNI yang diculik.

“Presiden sedih sekali atas nasib para jenderal yang diculik, khususnya Jenderal Ahmad Yani, jenderal yang amat disayanginya.

Baca: Lowongan Kerja SMA D3 S1 - BUMN PT Pegadaian Butuh Karyawan, Daftar Online, Ini Benefif Jika Lulus

Baca: G30S/PKI, Kisah Heroik Istri AH Nasution, Piere Tendean, dan Ade Irma Suryani Ditembak Cakrabirawa

Halaman
1234
Editor: Arif Fuddin Usman
Sumber: Surya
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved