Aktivis Kabid Hal Kohati Badko Sulselbar Tagih Janji Kampanye Basli Ali-Zainuddin

Perempuan asal Kabupaten Kepuluan Selayar ini menilai kinerja BAZ sejauh ini masih ada hal-hal yang harus dibenahi, dan itu wajar jika mendapat kritik

Aktivis Kabid Hal Kohati Badko Sulselbar Tagih Janji Kampanye Basli Ali-Zainuddin
DSok. Rozan Albaeduri
Kabid Hal Kohati Badko Sulselbar Rozan Albaeduri. 

TRIBUNSELAYAR.COM, BENTENG- Aktivis asal Kabupaten Kepulauan Selayar, Sulawesi Selatan kembali menagih janji Bupati Selayar Basli Ali.

Janji Basli ali yang telah diucapkan di depan warga Selayar saat kampanye sebelum terpilih jadi calon bupati pada tahun 2015 lalu tidak terwujud.

Dua Legislator Terpilih DPRD Sulsel Tidak Dilantik, Ini Namanya

Kronologi Lengkap Bagaimana Mulan Jameela Rebut Kursi Ervin Luthfi, Padahal Sudah Ukur Baju DPR RI

Ribuan Mahasiswa Unhas Bakal Geruduk Kantor DPRD Sulsel

Didampingi Isterinya, Caleg Milenial Ismail Bachtiar Dilantik Jadi Anggota DPRD Sulsel

Jelang Pilkada, Fraksi Gerindra Luwu Timur Soroti Janji Politik Thorig Husler - Irwan

Janji tersebut yakni akan menyangga harga kopra, jambu mente dan sejumlah komoditi pertanian di Selayar. Termasuk akan menyiapkan media harga di pasar-pasar tradisonal di Selayar agar para tengkulak tidak membodohi warga soal harga komoditi.

Namun menjelang penghujung kepemimpinannya, Basli belum mewujudkannya. Atas janji kampanye tersebut, sejumlah warga menagihnya termasuk aktivis asal Selayar Kabid Hal Kohati Badko Sulselbar Rozan Albaeduri.

Bupati Kabupaten Kepulauan Selayar, Sulawesi Selatan Basli Ali siap mendatangkan tenaga ahli pertanian ke daerahnya untuk membantu warga setempat dalam meningkatkan produksi petani Selayar jika terpilih jadi bupati.
Bupati Kabupaten Kepulauan Selayar, Sulawesi Selatan Basli Ali siap mendatangkan tenaga ahli pertanian ke daerahnya untuk membantu warga setempat dalam meningkatkan produksi petani Selayar jika terpilih jadi bupati. (TRIBUN TIMUR/SAMSUL BAHRI)

" Terutama sorotan paling mendasar terkait janji politik di poin ke 14 yakni menyangga komoditi andalan seperti kopra, pala,  cengkeh, jambu mente dan lain-lain yang belum terelesiasi. Hal ini paling terasa dampak krisis dirasakan bagi petani," katanya, Selasa (24/9/2019) pagi.

Seharusnya ini menjadi program yang diprioritaskan karena terkait kesejahtraan rakyat.

" Memang bukan kewenangan pemerintah daerah terkait menentukan harga pasar, tetapi sebagai sesuatu yang termasuk dalam janji politik sudah barang pasti, pemerintah mencarikan jalan keluar,"katanya.

Kabid Hal Kohati Badko Sulselbar Rozan Albaeduri.
Kabid Hal Kohati Badko Sulselbar Rozan Albaeduri. (DSok. Rozan Albaeduri)

Di samping itu Rozan berharap agar masyarakat Selayar, turut bahu membahu mencari solusi.

Dia juga meminta  perlu adanya sinergitas antara pemerintah daerah dan elemen mahasiswa.

Halaman
12
Penulis: Nurwahidah
Editor: Syamsul Bahri
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved