Diusir Oleh Ayah Kandung, 2 Anak Penderita Epilepsi di Jeneponto Butuh Uluran Tangan

Kerusakan atau perubahan di dalam otak diketahui sebagai penyebab pada sebagian kecil kasus. Epilepsi sering disebut juga sebagai penyakit ayam.

Diusir Oleh Ayah Kandung, 2 Anak Penderita Epilepsi di Jeneponto Butuh Uluran Tangan
Humas Polres Jeneponto
Kondisi anak penderita epilepsi saat dikunjungi ketua Bhayangkari Polres Jeneponto, Jumat (30/8/2018).Kondisi anak penderita epilepsi saat dikunjungi ketua Bhayangkari Polres Jeneponto, Jumat (30/8/2018). 

TRIBUNJENEPONTO.COM, BANGKALA BARAT - Sorang ibu di Dusun Parasangang Beru, Desa Banri Manurung, Kecamatan Bangkala Barat, Jeneponto Samsiah Dg Bulaeng harus merawat sendirian 2 anaknya yang menderita penyaki epilepsi.

Epilepsi merupakan suatu kondisi yang dapat menjadikan seseorang mengalami kejang secara berulang.

KRONOLOGI Lengkap Aulia Kesuma Ditangkap, Pucat Saat Polisi Temukan Kunci Mobil & Seprei Bau Bensin

Pangkep Siap Tuan Rumah Liga 3 Tahun 2019 Zona Sulsel, Begini Persiapannya

Kondisi Jayapura Terkini Masih Mencekam, Mahasiswa Papua Mendadak Tinggalkan Jakarta, Ada Apa?

Suami Tega Bunuh Istri karena Status Facebook Janda, Akal-akalan Soal Penyebab Kematian, Kronologi

Dilapor Sajad Ukra, Nikita Mirzani Sebut Dulu Diminta Gugurkan Kandungan, Elza Syarief Balas Begini?

Kerusakan atau perubahan di dalam otak diketahui sebagai penyebab pada sebagian kecil kasus. Epilepsi sering disebut juga sebagai penyakit ayam.

Dialah Hamka (21) dan Juniati (14) anak Samsiah Dg Bulaeng penderita penyakit epilepsi

Kedua anak ini hanya diurus oleh ibunya di sebuah gubuk reot

Wanita yang akrab disapa Dg Bulaeng diusir oleh suaminya sendiri karena tak terima buah hatinya sendiri yang menderita penyakit epilepsi.

"Sejak 5 tahun yang lalu, bapak mengusir kedua anaknya dari rumah kediamannya," kata Kassubag Humas Polres Jeneponto AKP Syahrul.

"Dengan alasan tak terima dengan keadaan anaknya sejak 5 tahun silam," tuturnya.

Penyakit epilepsi yang diderita keduanya membuat kedua bersaudara tersebut lumpuh selama hidupnya.

"Ibunya tak bisa berbuat banyak untuk memikirkan pengobatan karena keterbatasan biaya," sambung Syahrul.

Halaman
12
Penulis: Ikbal Nurkarim
Editor: Syamsul Bahri
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved