Salak Deli Serdang Rambah Pasar Ekspor

Petani sekaligus eksportir salak madu asal daerah Tiga Johar, Kabupaten Deli Serdang

Salak Deli Serdang Rambah Pasar Ekspor
Humas Kementan
Salak Deli Serdang Rambah Pasar Ekspor 

TRIBUN-TIMUR.COM, Medan - Petani sekaligus eksportir salak madu asal daerah Tiga Johar, Kabupaten Deli Serdang mampu membawa buah asli Indonesia tembus pasar ekspor untuk pertama kalinya.

"Kita patut apresiasi prestasi yang demikian, kita bantu dari sisi informasi dan pemenuhan _phytosanitary_- nya," ungkap Ali Jamil, Kepala Barantan saat melepas perdana ekspor salak madu dari Deli Serdang ke Thailand di Kantor Karantina Pertanian Medan di Kualanamu, Selasa (27/8).

Setelah berbagai daerah mampu melakukan ekspor salak ke manca negara seperti petani salak asal Yogyakarta, Denpasar dan Semarang, sekarang giliran petani di Kabupaten Deli Serdang yang mempu membawa buah bernama latin _Salacca edulis_ ke pasar luar negeri. 

Dedi Juliardi, direktur CV. Sinar Ponti sebagai petani sekaligus eksportir mengaku senang, atas dukungan dari Kementan, harga pasar ekspor bisa jauh lebih tinggi dibandingkan harga lokal. Dari informasi harga ekspor bisa mencapai Rp. 68.000,- per kg sedangkan pasar lokal sekitar Rp. 20.00p,- per kg.

Menurut Jamil, pihaknya sesuai dengan tugasnya memastikan produk pertanian ini memiliki daya saing dan diterima sesuai persyaratan ekspornya.

*Inovasi Layanan untuk Percepatan Proses Bisnis Ekspor*

Target pemeriksa karantina pada buah salak salah satunya adalah terhadap lalat buah ( _Bactrocera spp_ ). Jenis hama lalat buah yang menjadi perhatian utama untuk negara Thailand, sebagai negara tujuan ekspor perdana kali ini.

Pemeriksaan dilakukan oleh petugas di laboratorium yang telah terakreditasi secara internasional. "Selaku otoritas karantina, Barantan menjadi penjaminnya," jelasnya.

Selain itu layanan pemeriksaan ekspor juga dilakukan dengan sistem jemput bola, yaitu pemeriksaan di tempat pemilik, rumah kemas tujuannya agar meningkatkan efektifitas dan mempercepat arus barang saat di bandara atau pelabuhan. 

Menurutnya, jika diperlukan, petugas karantina juga dapat memberi pelatihan bagi petani maupun rumah kemas agar produknya terhindar dari organisme pengganggu tumbuhan karantina (OPTK) sesuai yang dipersyaratkan negara tujuan, sehingga mengurangi _reject_ saat penyortiran. 

Halaman
12
Editor: Rasni
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved