PKK Sulsel Bakal Utus 28 Bunda PAUD ke Jepang, Ini Tujuannya

28 guru PAUD Sulsel menghadiri Coaching Pembentukan dan Penguatan Kader Pendidikan Karakter Berbasis Keluarga dan Masyarakat

PKK Sulsel Bakal Utus 28 Bunda PAUD ke Jepang, Ini Tujuannya
Dok PKK Sulsel
Ketua PKK Sulsel Liestiaty Fachrudin 

TRIBUN-TIMUR.COM, MAKASSAR - Sebanyak 28 guru Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) se-Provinsi Sulawesi Selatan diundang ke Hotel Grand Imawan Makassar, Selasa (28/5/2019).

Kedatangan mereka untuk menghadiri Coaching Pembentukan dan Penguatan Kader Pendidikan Karakter Berbasis Keluarga dan Masyarakat Provinsi Sulawesi Selatan. 

Coaching yang merupakan kerjasama Dinas Pendidikan dan TP PKK Provinsi Sulawesi Selatan serta Bunda PAUD Kabupaten/Kota ini dilaksanakan berkaitan dengan adanya rencana keberangkatan 28 guru PAUD dari Kabupaten dan Kota se-Provinsi Sulawesi Selatan ke Jepang pada Juni mendatang.

Baca: 220 Anak Jalanan Ikuti Pesantren Kilat, Ini Pesan Ketua PKK Sulsel

Baca: Gebyar Ramadan, PKK Sulsel Gelar Pasar Murah dan Bagi 9.200 Paket Sembako

Baca: Peringati Hari Kartini, PKK Sulsel Gelar Seminar Bertajuk Wanita Inspiratif Cantik

"Insya Allah, guru-guru PAUD di Provinsi Sulawesi Selatan bisa pergi ke Jepang dan melihat langsung seperti apa sekolah-sekolah yang ada di sana. Nanti, setelah para guru berangkat pada bulan Juni, Insya Allah nanti Bunda Paud se-Kabupaten/Kota menyusul untuk berkunjung ke Jepang dan mengambil ilmu sebanyak-banyaknya dari sana," kata Ketua PKK Sulsel Liestiaty Fachrudin, yang juga Bunda PAUD Provinsi Sulawesi Selatan.

Kunjungan yang direncanakan akan berlangsung selama lima hari di Jepang ini nantinya akan melihat langsung seperti apa proses pembelajaran murid-murid pada dua sekolah yang ada di Fukuoka, Jepang.

Selain itu mereka juga akan mengunjungi museum yang ada di Fukuoka untuk merasakan langsung simulasi gempa bumi dan bagaimana cara penanggulangannya.

"Selain melihat proses pendidikan di sana. Saya harap ibu-ibu semua betul-betul memanfaatkan kesempatan ini dan memperhatikan apa-apa saja yang ada di sana, termasuk kalau bisa juga melihat seperti apa toilet yang ada di sekolah sana," ujarnya.

Lebih lanjut, lulusan Faculty of Fisheries Kyushu University Japan ini juga meminta para guru PAUD yang diberangkatkan ke Jepang untuk memperhatikan seperti apa kandungan gizi pada menu-menu makan siang yang ada di sekolah tersebut, guna memberikan contoh yang baik untuk PAUD di Provinsi Sulawesi Selatan.

Pada kesempatan ini, istri dari Nurdin Abdullah ini juga berbagi cerita tentang pengalamannya tinggal di Fukuoka selama 5 tahun dan mengantar putri pertamanya saat bersekolah pada usia 3 tahun di Jepang.

Laporan wartawan tribun-timur, Saldy

Diduga Warga Palopo Tewas Dirampok, Polisi Olah TKP

Bandara Sultan hasanuddin kelak mirip Kupu-kupu

A

Penulis: Saldy Irawan
Editor: Suryana Anas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved