KPK Tangkap Romahurmuziy, Pengamat Unismuh Makassar Bilang Begini

Sayakira tidak ada satu partai politik yang berani mendeklarasikan diri sebagai partai bersih, kecuali partai baru yang belum lulus ujian elektoral.

KPK Tangkap Romahurmuziy, Pengamat Unismuh Makassar Bilang Begini
handover
Pengamat Politik Unismuh Makassar Andi Luhur Priyanto. 

TRIBUN-TIMUR.COM, MAKASSAR -- Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menangkap Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan (PPP), Romahurmuziy atau Romy, Jumat (15/3/2019).

Romy ditangkap di Surabaya, Jawa Timur. Ia terjaring dalam Operasi Tangkap Tangan (OTT). Ketua KPK, Agus Rahardjo membenarkan Romy ditangkap. Saat ini, katanya, sedang diperiksa di Mapolda Jawa Timur.

Terkait penangkapan itu, Pengamat Politik Unismuh Makassar Andi Luhur Priyanto tak heran. Menurutnya, isu korupsi dalam konstestasi Pemilu akan selalu jadi bahan negatif campaign.

Baca: Diperiksa Polisi, Ichsan Yasin Limpo Yakini Tak Ada Korupsi di Kota Idaman

Berikut ulasannya:

Isu korupsi dalam kontestasi Pileg 2019 akan selalu menjadi bahan untuk negative campaign.

Faktanya, semua partai punya kader yang tersangkut kasus korupsi dihampir semua tingkatan kepengurusan.

Korupsi politik merupakan salah satu dampak dari bekerjanya sistem politik elektoral yang berbiaya mahal.

Sayakira tidak ada satu partai politik yang berani mendeklarasikan diri sebagai partai bersih, kecuali partai baru yang belum lulus ujian elektoral.

Baca: Pemkab Bantaeng Dorong Penggunaan Pupuk Organik untuk Tingkatkan Produksi

Kasus OTT RM (Romy) Ketum PPP oleh KPK kembali melegitimasi betapa praktek demokrasi elektoral kita memang berbiaya mahal.

SDA (Surya Dharma Ali) Ketum PPP sebelumnya pun tertimpa kasus korupsi.

Halaman
12
Penulis: Abdul Azis
Editor: Hasrul
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved