Gempa Palu Donggala

BNPB: Kerugian Akibat Gempa dan Tsunami di Palu Capai Rp 13,82 Triliun

Sutopo memperkirakan dampak kerugian dan kerusakan akibat bencana itu akan bertambah

BNPB: Kerugian Akibat Gempa dan Tsunami di Palu Capai Rp 13,82 Triliun
PULSE HEADLINES
Ilustrasi 

Laporan Wartawan Tribun Timur Hasan Basri

TRIBUN-TIMUR.COM, MAKASSAR - Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mengkaji data kerugian akibat bencana gempa bumi dan tsunami yang melanda sejumlah wilayah di Sulawesi Tengah (Sulteng).

"Hasil perhitungan sementara terhadap kerugian dan kerusakan akibat bencana berdasarkan data per 20/10/2018, mencapai lebih dari Rp 13,82 triliun," Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB, Sutopo Purwo Nugroho.

Kerugian ekonomi akibat bencana tersebut mencapai Rp 1,99 triliun dan kerusakan mencapai Rp 11,83 triliun.

Sutopo memperkirakan dampak kerugian dan kerusakan akibat bencana itu akan bertambah, mengingat data yang digunakan adalah data sementara.

Baca: Update Gempa Palu: 2.113 Korban Meninggal, 1.309 Orang Belum Ditemukan

Dampak kerugian dan kerusakan akibat bencana ini meliputi lima sektor pembangunan yaitu kerugian dan kerusakan di sektor permukiman mencapai Rp 7,95 triliun.

Sektor infrastruktur Rp 701,8 milyar, sektor ekonomi produktif Rp 1,66 triliun, sektor sosial Rp 3,13 tiliun, dan lintas sektor mencapai Rp 378 milyar.

"Dampak kerugian dan kerusakan di sektor permukiman adalah paling besar karena luas dan masifnya dampak bencana," tuturnya.

Hampir sepanjang pantai di Teluk Palu bangunan rata tanah dan rusak berat.

Terjangan tsunami dengan ketinggian antara 2,2 hingga 11,3 meter dengan landaan terjauh mencapai hampir 0,5 km telah menghancurkan permukiman disana.

Halaman
12
Penulis: Hasan Basri
Editor: Mahyuddin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved