Kisah Pria Lumpuh di Maros, Diajak jadi Pengemis Tapi Lebih Pilih Jadi Tukang Tambal Ban

Kisah Pria Lumpuh di maros, Diajak jadi Pengemis Tapi Lebih Pilih Jadi Tukang tambal ban

Kisah Pria Lumpuh di Maros, Diajak jadi Pengemis Tapi Lebih Pilih Jadi Tukang Tambal Ban
Ansar Lampe
Zulkifli (28), pria penderita lumpuh dari Jalan Perhubungan, Kelurahan Bontoa, Kecamatan Mandai, Maros, menambal ban motor pelanggannya. 

TRIBUN MAROS.COM, MANDAI - Zulkifli (28), pria penderita lumpuh dari Jalan Perhubungan, Kelurahan Bontoa, Kecamatan Mandai, Maros, Sulawesi Selatan, tetap semangat menjalani hidupnya.

Meski memiliki keterbatasan fisik, namun Zulkifli tidak mau membebani keluarga atau warga lainnya. Ia memilih untuk mencari nafkah sendiri.

Keterbatasannya yang dimiliki tetap disyukuri. Kifli mencari nafkah dengan keahlian tambal ban yang dimilikinya.

Kifli membuka bengkel tambal di kampungnya. Bengkel tersebut ramai dikunjungi warga, karena cara pelayanan yang memuaskan.

Kifli melakoni profesinya sebagai tukang tambal ban andal, setelah ayahnya meninggal 10 tahun silam.

Zulkifli hanya meneruskan usaha bengkel itu untuk membantu biaya ibunya, Daeng Hawa yang kini berusia 59 tahun.

Keterbatasan biaya dan fisik membuat Kifli tidak pernah mengenyam bangku sekolah. Keahlian memperbaiki kendaraan, hanya dipelajari saat ayahnya masih hidup.

"Sejak lahir kondisi saya seperti ini, tidak bisa jalan. Jadi saya lanjutkan usaha ayak sejak 10 tahun lalu. Ayah juga sudah meninggal," kata Kifli.

Kifli menjadi tulang punggung keluarga. Anak bungsu dari enam bersaudara tersebut tidak pernah mengeluh, demi membahagiakan ibu kandungnya.

Bagi Kifli membagiakan ibu, merupakan kepuasan tersendiri dan wajib dilakukan. Sang ibu juga tidak pernah menuntut Kifli supaya mendapat penghasilan melimpah.

Halaman
123
Penulis: Ansar
Editor: Waode Nurmin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved