Nggak Nyangka! Keluarga Pelaku Bom Bunuh Diri Polrestabes Surabaya Lakukan Ini Saat Diperiksa

Polisi terus menyelidiki keberadaan keluarga pelaku bom bunuh diri di Surabaya untuk identifikasi lanjutan.

Nggak Nyangka! Keluarga Pelaku Bom Bunuh Diri Polrestabes Surabaya Lakukan Ini Saat Diperiksa
Petugas kepolisian memeriksa dokumen pengunjung di pintu masuk Polrestabes, Surabaya, Jawa Timur, Selasa (15/5/2018). Ledakan yang melukai empat anggota polisi dan enam warga terjadi pada Senin (14/5/2018) pagi di depan pos penjagaan pintu masuk Polrestabes Surabaya.(KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNG) 

TRIBUN-TIMUR.COM - Polisi terus menyelidiki keberadaan keluarga pelaku bom  bunuh diri di Surabaya untuk identifikasi lanjutan.

Dua orang anggota keluarga pelaku bom bunuh diri disebut mendatangi Rumah Sakit Bhayangkara Polda Jatim, Rabu (16/5/2018).

Namun keduanya tidak mengakui telah memiliki anggota keluarga yang terlibat aksi bom bunuh diri.

Kedua anggota keluarga tersebut hanya mengakui Ais, bocah 7 tahun yang selamat saat bom bunuh diri terjadi di pintu gerbang Mapolrestabes Surabaya.

Dua orang anggota keluarga tersebut menjenguk Ais di rumah sakit. "Yang datang adalah kakek dan Paman Ais.

Tapi tidak mengakui bahwa ibunya Ais adalah anaknya," kata Kabid Humas Polda Jatim, Kombes Frans Barung Mangera.

Padahal, dia sangat membutuhkan kehadiran keluarga jenazah sebagai pembanding data sekunder.

Baca: Terungkap! Kisah Dokter Jaga Tangani Korban Bom Gereja, Ada Kisah Haru dari Tukang Parkir

Baca: Paket Buka Puasa di Swiss Belinn Panakkukang Hanya Rp 115 Ribu

Baca: Sabirin-Mahyanto Janji Bangun Tanggul Penahan Ombak di Passimarannu

"Tapi karena anggota keluarga tersebut tidak mengakui, kita tidak bisa memaksa," kata Barung.

Ais adalah bocah 7 tahun yang selamat dari ledakan bom bunuh diri yang dilakukan ayah, ibu, dan kedua kakaknya.

Bom bunuh diri juga dilakukan oleh keluarga Dita Supriyanto di 3 gereja di Surabaya.

Lima anggota keluarga Dita tewas dalam aksi bom bunuh diri itu.

Hingga 3 hari setelah peristiwa bom bunuh diri, memang tidak ada satupun keluarga yang datang untuk melihat jenazah pelaku bom bunuh diri.

Tubuh mereka kini disimpan dalam kontainer khusus penyimpanan jenazah.

Tiga bekas jasad tersebut adalah keluarga Dita Supriyanto, keluarga Anton Febrianto, dan keluarga Tri Murtono.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Pelaku Bom Bunuh Diri Mapolrestabes Surabaya Tidak Diakui Keluarganya

Editor: Rasni
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help