Senin, 22 Desember 2014
Tribun Timur

MUI Kecam Aksi Anarkis FPI di Klenteng

Jumat, 10 Agustus 2012 22:55 WITA

MAKASSAR, TRIBUN-TIMUR.COM--Sejumlah anggota Front Pembela Islam (FPI) Makassar menyerang beberapa tempat ibadah non Muslim di Makassar, Jumat (10/8/12).

Tempat ibadah yang diserang FPI, berdasarkan data yang diperoleh Tribun adalah Klenteng Xian Ma, Klenteng Kwan Kong, dan Klenteng Ibu Agung Bahari. Ketiga Klenteng ini berada di Jl Sulawesi, Makassar.

Selain itu FPI juga mendatangi Vihara Tertinggi di Makassar, Vihara Girinaga di Jl Gunung Salahutu, Makassar. Kedatangan rombongan FPI ini untuk menyampaikan orasi keprihatinan terhadap tragedi Rohingya di Myanmar.

Di Klenteng Xian Ma, rombongan FPI yang membawa foto-foto pembantaian yang diambil dari internet melakukan aksi lempar batu di Klenteng Kwan Kong yang mengenai pintu Klenteng Kwan Kong.

Sementara di Klenteng Xian Ma, Anggota FPI melempar batu ke arah patung atau Rupang Buddha Mahayana yang terdapat di dalam klenteng Xian Ma.

Salah satu batu mengenai tempat dudukan patung atau rupang Buddha Mahayana yang terbuat dari kayu, hingga terjadi kerusakan dan tulisannya copot.

Di Vihara Girinaga, FPI mengancam, apabila kasus tragedi Myanmar tak kunjung selesai, maka FPI akan kembali dan membumi hanguskan Vihara Girinaga. Demikian kesaksian seorang warga yang tinggal disekitar Girinaga.

Aksi yang sempat terekam kamera ini, diredam polisi dibantu TNI dari Koramil Wajo.

Kepada Tribun, Wakil Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Sulawesi Selatan, Prof Rahim Yunus dan Ketua DPW Persatuan Islam Tionghoa Indonesia (PITI), Haji Kwan John Adam FM berserta jajaran Yayasan Islam Tionghoa Indonesia,  mengecam tindakan anarkis para anggota FPI yang selalu mengatas namakan agama untuk melakukan tindakan anarkis.

Menurut Prof Rahim Yunus, sesuai yang tertera di Al Quran, tidak ada ayat yang membenarkan menzolimi umat-umat non Muslim. Apalagi di Bulan Ramadan.

Penulis: Muh. David Aritanto
Editor: Imam Wahyudi

TRIBUNnews.com © 2014

About Us

Help

Atas