Virus Corona

Kenali Gejala Seseorang Terinveksi Varian Mu, Virus yang Kebal dari Vaksin

Editor: Muh. Irham
Ilustrasi virus corona

TRIBUN-TIMUR.COM - Setelah virus corona varian Delta, kini muncul lagi varian baru yakni varian Mu. Varian ini pertamakali terdeteksi di Kolombia.

Munculnya varian baru ini menjadi perhatian organisasi kesehatan dunia (WHO). Karena salah satu kelebihan varian baru ini adalah, tahan terhadap vaksin.

Hingga saat ini, belum ada laporan mengenai adanya kasus varian Mu di Indonesia. Kendati demikian, masyarakat tetap diminta waspada terhadap kemungkinan gelombang ketiga Covid-19 apabila masyarakat tidak patuh protokol Kesehatan.

Menurut Wakil Menteri Kesehatan RI dr. Dante Saksono Harbuwono mengatakan, pihaknya sudah melakukan genom sekuensing terhadap 7 ribuan orang di Indonesia dan belum terdeteksi varian tersebut.

"Mudah-mudahan varian Mu ini akan abortif," katanya dalam konferensi pers melalui kanal Youtube Sekretariat Presiden, Senin (6/9).

Dia menjelaskan, varian Mu ini terjadi secara konteks laboratorium bukan dalam konteks epidemiologi.

"Varian Mu itu mempunyai resistansi terhadap kondisi vaksin, tetapi penyebarannya tidak hebat seperti penularan dari varian Delta," kata dr. Dante.

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan adanya varian Mu jika pandemi berlanjut akan bisa timbul varian-varian lain. Sehingga masyarakat tetap diminta disiplin menerapkan protokol kesehatan

"Saya sekali lagi mengimbau kita semua supaya kompak untuk disiplin dan saling mengingatkan supaya kita jangan kena lagi gelombang ketiga karena tadi sudah dijelaskan ada varian Mu, tidak tahu apakah lebih dahsyat dan lebih ganas," kata Luhut.

Gejala varian Mu

Halaman
12