50 Kepala Desa di Maros 'Jalan-jalan' ke Jogja Pakai ADD, Setiap Desa Setor Rp6,5 Juta ke Apdesi

50 kepala desa yang berangkat ke Yogyakarta kota yang kerap disebut Jogja tersebut diwajibkan menyetor Rp6,5 juta

Editor: Ansar
Kolase TribunTimur.com/Facebook Wahyu Febry
Kolase Ketua Apdesi Maros Wahyu Febry, kades Maros dan Kepala Dinas PMD Maros Idris. 50 kepala desa yang berangkat ke Yogyakarta kota yang kerap disebut Jogja tersebut diwajibkan menyetor Rp6,5 juta ke Asosiasi Pemerintah Desa Seluruh Indonesia (Apdesi) Maros. 

TRIBUN-TIMUR.COM - Sebanyak 50 kepala desa dari 80 desa yang ada di Kabupaten Maros, 'jalan-jalan' ke Yogyakarta.

50 kepala desa yang berangkat ke Yogyakarta kota yang kerap disebut Jogja tersebut diwajibkan menyetor Rp6,5 juta ke Asosiasi Pemerintah Desa Seluruh Indonesia (Apdesi) Maros.

Masing-masing Kades yang berangkat menggunakan Anggaran Dana Desa (ADD) tahun 2022. 

Artinya dana yang berhasil dikumpulkan oleh Apdesi melalui bendahara, Lenni Marlina, sebesar Rp325 juta.

Lenni sendiri kini menjabat sebagai kepala desa Sudirman, Kecamatan Tanralili.

Para kepala desa tersebut beralasan ke Jogja untuk belajar di Desa Sambirejo di Kabupaten Sleman, Provinsi DIY.

Sambirejo dikenal sebagai desa yang sukses bertransformasi.

Dulu Sambirejo dikenal miskin, tapi sekarang sering mendapatkan penghargaan karena pengelolaan desanya.

Ketua Apdesi Maros, Wahyu Febry memposting foto-fotonya di akun Facebooknya saat berada di Jogja Senin (8/8/2022).
Ketua Apdesi Maros, Wahyu Febry memposting foto-fotonya di akun Facebooknya saat berada di Jogja Senin (8/8/2022). (Facebook Wahyu Febry)

"Ada lima puluh kepada desa ke Jogja untuk peningkatan kapasitas (di Jogja)," kata Ketua Apdesi Maros, Wahyu Febry, Senin (8/8/2022).

Kunjungan Kades ke Jogja juga untuk belajar tentang sosialisasi Pusat kesejahteraan sosial (Puskesos).

Hanya saja Wahyu tak menjelaskan alasan Kades Maros belajar Puskesos di Jogja.

Ternyata para kepala desa tersebut didampingi Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa,  Idrus dan Sekretaris PMD, Hartaufik.

Sementara Idris mengatakan 50 kades ke Jogja untuk melakukan kunjungan kerja dan studi tiru.

Idris mengatakan, pihaknya berada di Jogja hanya dua hari saja.

Halaman
12
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved