Satu Desa Satu Hafidz

Alhamdulillah, Alumni Satu Desa Satu Hafidz di Bantaeng Bakal Dapat Beasiswa ke LIPIA

Ustad Muh Fakhrurrazi Anshar, memberi apresiasi terhadap program satu desa satu hafidz yang dilakukan Pemkab Bantaeng.

Penulis: Firki Arisandi | Editor: Sukmawati Ibrahim
DOK PRIBADI
Ketua DPLN Wahdah Islamiyah di Sudan, Ustad Muh Fakhrurrazi Anshar. 

TRIBUNBANTAENG.COM, BANTAENG - Ketua DPLN Wahdah Islamiyah di Sudan, Ustad Muh Fakhrurrazi Anshar, memberi apresiasi terhadap program satu desa satu hafidz yang dilakukan Pemkab Bantaeng.

Dia berjanji akan ikut membantu alumni dari program ini.

"Pak Bupati carikan saya alumni yang terbaik dari program ini. Insyaallah atas izin Allah saya akan usahakan untuk dapat kuota beasiswa full untuk melanjutkan pendidikan di LIPIA," kata Ustad Fakhrurrazi saat membawakan ceramah Tabligh Akbar di Masjid Syekh Abdul Gani, Minggu (22/5/2022).

Sekedar diketahui, LIPIA adalah Lembaga Ilmu Pengetahuan Islam dan Arab (LIPIA).

Lembaga ini adalah pendidikan yang mengajarkan ilmu tentang agama Islam yang berada di bawah naungan Universitas Islam Imam Muhammad bin Saud Riyadh.

Saat ini, LIPIA berlokasi Jakarta Selatan.

"Ada banyak pejabat-pejabat negara alumni dari LIPIA ini. Misalnya pak Anis Matta dan Ahmad Heryawan (Aher)," jelas dia.

Dia berharap, program satu desa satu tahfidz ini dapat melahirkan pemimpin dan ulama kharismatik di Bantaeng.

Setelah dari LIPIA, maka mereka bisa saja melanjutkan pendidikannya ke luar negeri.

"Hingga akhirnya, lahir ulama-ulama yang Rahmatan lil alamin," kata dia.

Halaman
123
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved