Breaking News:

Dana Desa

Efek Pandemi, ADD di Maros Turun hingga 18 Miliar

tahun 2022 dana desa yng bersumber dari APBN turun sebesar Rp8 Miliar dari jumlah tahun 2021 lalu sebesar Rp88 Miliar.

Penulis: Nurul Hidayah | Editor: Saldy Irawan
tribun-timur/nurul hidayah
Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat Desa (PMD) Muhammad Idrus  

TRIBUNMAROS.COM, MAROS — Anggaran Dana Desa (ADD) dan dana desa Kabupaten Maros mengalami penurunan yang cukup signifikan.

Penurunan anggaran ini mencapai total Rp18 Miliar untuk tahun 2022. 

Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat Desa (PMD) Muhammad Idrus merinci, untuk tahun 2022 dana desa yng bersumber dari APBN turun sebesar Rp8 Miliar dari jumlah tahun 2021 lalu sebesar Rp88 Miliar. 

Sedangkan Anggaran Dana Desa (ADD) tahun 2022 yang bersumber dari APBD juga mengalami penurunan sebesar Rp10 Miliar dari Rp 78 Miliar tahun 2021 menjadi Rp 68 Miliar tahun 2022. 

“Baik dana desa maupun ADD turun tahun 2022 ini jika dibandingkan tahun 2021 lalu, anggaran ini turun karena kalau ADD diambil dari APBD dengan perhitungan dari Dana Alokasi Umum (DAU) ditambah dana bagi hasil pajak minimal 10 persen," katanya.

Idrus menambahkan dari perhitungan ini ditetapkan ADD Maros menglami penurunan sebesar Rp10 Miliar. 

"Kalau dana desa juga turun dan itu perhitungan dari pemerintah pusat,” sebutnya.

Idrus menjelaskan, penurunan dana desa dan ADD ini tentu berimbas pada program pembangunan di desa. 

"Karena dengan anggaran yang turun cukup signifikan dikhawatirkan dana desa dan ADD habis hanya untuk alokasi anggaran gaji dan operasional desa dan program pembangunan tidak berjalan," tuturnya.

Sementara itu Bupati Maros Chaidir Syam mengatakan, anggaran yang mengalami penurunan merupakan imbas dari pandemi covid-19 dan bukan hanya Maros yang mengalaminya. 

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved