Breaking News:

Tribun Makassar

VIDEO: Penjelasan Danny Pomanto Soal Dugaan Pungli Penerimaan Karyawan PDAM Makassar

Isu terkait adanya pungutan liar terhadap penerimaan karyawan lingkup Perumda Air Minum (PDAM) sudah tersebar.

Penulis: Siti Aminah | Editor: Sudirman

TRIBUN-TIMUR.COM, MAKASSAR - Isu terkait adanya pungutan liar terhadap penerimaan karyawan lingkup Perumda Air Minum (PDAM) sudah tersebar.

Wali Kota Makassar Moh Ramdhan Pomanto tak menampik hal itu.

Bahkan Danny mengungkap, uang masuk penerimaan karyawan PDAM tak kecil.

Nilainya beragam, bahkan mencapai Rp85 juta. Bukan hanya dua atau tiga orang yang menjadi korban, tetapi hampir ratusan karyawan.

Baca juga: Beredar Video Perundungan Siswi SMP di Kota Makassar, Siapa Pelakunya?

Baca juga: Travel Makassar Ramai-ramai BIkin Paket ke Mandalika, Ketua ASTINDO: Harga Kamar Mulai Naik

"Ada yang sampai 85 juta, didengar-dengar ini, semua baru dugaan," ucap Danny Pomanto di Kantor Balai Kota Makassar, Jl Ahmad Yani, Senin (10/1/2022).

Karena itu, Danny meminta agar praktik pungli tersebut segera diberantas.

Pihaknya tidak akan tinggal diam untuk mengusut pelaku atau oknum yang memungut biaya perekrutan karyawan tersebut.

Parahnya, salah satu tim sukses DP-Fatma juga diduga terlibat dalam praktik pungli ini.

"Nda apa-apa (timses), kita usut semua, biar siapa, kalau melanggar aturan yah kenapa tidak," tegasnya.

Konsekuensinya, yang bersangkutan harus menerima hukuman atas perbuatannya.

Sebab Danny akan membawa masalah ini ke ranah hukum.

Kemudian bagi karyawan yang menjadi korban, akan dilakukan penataan kembali SDM PDAM

Yang tidak layak, maka akan diberhentikan. Apalagi karyawan PDAM sangat banyak, bahkan over kapasitas.

Penataan SDM paling lambat pekan depan akan dieksekusi.

"Semua ini baru dugaan, caranya adalah siapa yang tidak layak dikasi berhenti, kalau dia bayar suruh bicara," ujarnya.
 

Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved