Breaking News:

Khazanah Tionghoa

Mengenang 100 Tahun Bhiksu Jinanago, Mati Suri Tahun 1970

Selain mendirikan cetya Sthanaga. Suhu Lim juga tercatat pimpinan ritual di Vihara Girinaga yang telah berdiri sejak tahun 1950an.

Editor: AS Kambie
Courtesy: Moeh David Aritanto, Budayawan Tionghoa
Bhiksu Jinanago 

Oleh: Moeh David Arianto
Budayawan Tionghoa

TRIBUN-TIMUR.COM, MAKASSAR - Inilah sekelumit riwayat  Bhiksu Jinanago, Mahasthavira atau akrab disapa Suhu Liem, yang merupakan pendiri Cetya Sthanaga di Jalan Nuri, Makassar.

Menurut Erick, tepat pada hari Senin, 22 November 2021, genap 100 tahun usianya andai beliau masih hidup.

Suhu Liem atau Bhiksu Jinanago terlahir di Makassar, 22 November 1921, dan wafat di Slangor pada 5 April 1999.

Suhu Liem adalah pimpinan Sangha Agung Wilayah Timur Indonesia.

Bhiksu Jinanago dan ummat Budha di Makassar beberapa tahun silam
Bhiksu Jinanago dan ummat Budha di Makassar beberapa tahun silam (Courtesy: Moeh David Aritanto, Budayawan Tionghoa)

Selain mendirikan Cetya Sthanaga, Suhu Liem juga tercatat pimpinan ritual di Vihara Girinaga yang telah berdiri sejak tahun 1950an.

Diketahui, Vihara Girinaga dulunya terkenal sebagai sebutan San Kao atau Tridharma atau tiga aliran kepercayaan di dalam.

Masing-masing aliran Buddha Theravadha, Buddha Mahayana dan Kwankong.

Pada tahun kisaran 1970an masyarakat penganut Buddha Mahayana heboh.

Saat itu, Suhu Liem atau Bhiksu Jinanago menjalankan meditasi di Cetya Shanaga di depan altar Dewi Kwan Im.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved