Breaking News:

Tokoh Muslim Indonesia Syafruddin: Ilmuwan Muslim Perlu Gali Lebih Dalam Sejarah Kenabian Ismail AS

Dalam banyak literatur Islam diketahui bahwa silsilah Nabi Muhammad SAW sampai pada Nabi Ibrahim AS.

Editor: Edi Sumardi
DOK TRIBUN TIMUR
Tokoh Muslim Indonesia sekaligus Wakil Ketua Dewan Masjid Indonesia (DMI), Komjen Pol (Purn) Dr (Hc) Syafruddin 

TRIBUN-TIMUR.COM - Dalam banyak literatur Islam diketahui bahwa silsilah Nabi Muhammad SAW sampai pada Nabi Ibrahim AS.

Namun keterangan yang menegaskan bahwa silsilah Nabi Muhammad sampai pada Nabi Ismail AS dan Nabi Ibrahim AS masih sangat minim ditemukan dalam kitab Alquran kecuali hadist nabi Muhammad.

Hadist Rasullullah itu perlu diyakini mendalam bahwa Nabi Ismail AS secara nasab tegak lurus ke Nabi Muhammad SAW.

Tokoh Muslim Indonesia sekaligus Wakil Ketua Dewan Masjid Indonesia (DMI), Komjen Pol (Purn) Dr (Hc) Syafruddin mengungkapkan sangat penting pelajar dan ilmuwan Muslim Indonesia mempelajari lebih dalam silsilah kenabian hingga ke Nabi Ibrahim AS.

"Kajian tentang ini masih sangat sedikit kita dapatkan literaturnya. Kita sangat membutuhkan itu agar paham sejarah dan bisa menjelaskan dengan ilmiah sejarah kenabian. Hal berbeda pada kaum Yahudi mereka bisa secara runut menjelaskan nasab hingga ke Nabi Musa," kata Syafruddin dalam siaran persnya, Jumat (24/9/2021).

Mantan Wakapolri bergelar doktor di bidang keilmuan sejarah Islam ini mengatakan, literatur ilmiah menjelaskan nasab atau silsilah ini banyak mengutip kitab agama lain.

Salah satunya, seperti karya Muhammad Fethullah Gulen dalam bukunya An Nur Al Khalid Muhammad Mafkhirat Al Insaniyah yang diterjemahkan Fuad Saifuddin berjudul Cahaya Abadi: Muhammad Saw Kebanggaan Umat Manusia.

"Mungkin secara umum, kita hanya mengetahui nasab atau silsilah Nabi Muhammad SAW sampai ke kakeknya, yakni Abdul Muthallib. Padahal jika dirunut lebih jauh, Nabi Muhammad SAW merupakan keturunan dari Nabi Ibrahim AS melalui anaknya Nabi Ismail. Nah yang perlu digali lebih dalam ini sosok Nabi Ismail. Mengapa? Karena sejarah ini sangat penting. Nasab Ismail hingga ke Nabi Muhammad ini selalu disoal para ahli kitab sejak dulu. Mengapa ada Nabi dari bangsa Arab, kan begitu," kata Syafruddin.

Sebenarnya, kata dia, umat Islam yang paham perbedaan sejarah peradaban manusia dan sejarah keislaman akan memahami dengan baik, namun generasi kita belakangan ini masih rancu membedakan mana sejarah peradaban manusia, mana sejarah keislaman.

"Sejarah keislaman itu dimulai dari era Nabi Muhammad, yang lahir awal tahun Gajah atau 570 Masehi. Tapi bicara sejarah peradaban manusia tentu kita akan sampai ke zaman Nabi Adam," katanya menerangkan.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved