Breaking News:

Tribun Bone

Penjelasan General Manager ASDP Kasus Penganiayaan di Pelabuhan Bajoe, Berawal Pemeriksaan Covid-19

Keributan terjadi di Pelabuhan Bajoe, Kabupaten Bone, Sulawesi Selatan (Sulsel), Selasa (25/5/2021).

Penulis: Kaswadi Anwar
Editor: Sudirman
TRIBUN-TIMUR.COM/KASWADI
Suasana Pelabuhan Bajoe, Kabupaten Bone 

TRIBUNBONE.COM, TANETE RIATTANG TIMUR- Keributan terjadi di Pelabuhan Bajoe, Kabupaten Bone, Sulawesi Selatan (Sulsel), Selasa (25/5/2021).

Sejumlah penumpang melayangkan protes dan ribut dengan petugas pelabuhan terkait kebijakan pemeriksaan Covid-19.

Adu mulut pun terjadi antara calon penumpang dengan petugas pelabuhan.

Bahkan dua petugas ASDP bernama Asfian (23) dan Jaya Soekarno menjadi korban penganiayaan.

Seorang calon penumpang, Hartati menuturkan keributan terjadi karena sejumlah setelah diperiksa menggunakan genose, hasilnya reaktif.

Lalu diminta untuk diperiksa menggunakan  rapid antigen.

Sebab pihak Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) Pelabuhan Bajoe tidak ingin memvalidasi surat keterangan bebas Covid-19 jika hasilnya reaktif.

Hal ini yang memancing amarah calon penumpang karena sudah dibayar Rp 40 ribu untuk genose karena hasilnya reaktif, lalu harus membayar kembali Rp 140 untuk rapid antigen.

"Saya harus bayar dua kali karena diperiksa genose  Rp 40 ribu. Saat diperiksa genose, hasil reaktif. Kemudian disuruh lagi ambil rapid antigen Rp 140 ribu. Jadi kita kena double bayar," katanya.

Sementara General Manager ASDP Pelabuhan Bajoe, Jamaluddin menjelaskan, pemeriksaan rapid antigen maupun genose di pelabuhan berdasarkan Surat Edaran (SE) Kasatgas Penanganan Covid-19 Nomor 12 Tahun 2021 dan SE Menteri Perhubungan Nomor 24 Tahun 2021.

Halaman
123
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved