Breaking News:

prostitusi

Janda Beranak 6 Jadi Pemuas Nafsu, Alami Kejadian Mengerikan Sebelum Layani 2 Tamu di Kamar Kos

Janda beranak 6 jadi pemuas nafsu, alamikejadian mengerikan sebelum layani 2 tamu di kamar kos sampai temannya bingung

Editor: Ansar
TribunJogja
Ilustrasi PSK- Janda beranak 6 jadi pemuas nafsu, alamikejadian mengerikan sebelum layani 2 tamu di kamar kos sampai temannya bingung 

Korban juga memiliki satu anak angkat berusia 16 tahun.

"Almarhumah sangat penyayang terhadap anaknya sehingga bekerja menghidupi anaknya meski tanpa suami," terangnya.

Selian itu, lanjut dia, korban juga memiliki jiwa sosial tinggi.

Korban sempat hendak bersedekah di hari Jumat dengan membagikan makanan dan minuman bagi orang tak mampu.

"Rencana hari ini almarhumah mau bagi-bagi makanan tapi sudah tak ada," katanya.

Terakhir dia berkomunikasi dengan korban tiga hari lalu.

Saat itu dia mendatangi kos korban namun kamar korban terkunci.

Dia memahami pasti korban kelelahan sehingga tak jadi bertamu.

Korban juga sempat mengaku sakit sehingga lebih memilih beristirahat.

"Saya juga punya temen lain di kos tersebut jadi saya main ke kamar temen ku yang lain," katanya.

Penghuni kos, Margaretha Yoseva menjelaskan, korban sempat meminjam korek kepadanya pukul 02.00.

Setelah itu korban terdengar menyanyi di dalam kamar.

Selepas itu sekira pukul 04.00 terdengar keramaian sehingga dia keluar kamar.

"Saya keluar sudah melihat kamar korban penuh asap.

Saya bilang ke penjaga kos lalu jendela dan pintu didobrak," katanya.

Dia melihat detail ke dalam kamar lantaran penuh asap.

Sebelum kejadian itu dia mengaku tak ada suara gaduh apapun.

"Ya normal saja ga ada suara gaduh," katanya.

Memang kematian Ratna menyisakan banyak misteri dan kejanggalan.

Satu di antaranya ada tumpukan baju.

Kamar kos Alip Surani alias Ratna (31) yang tewas dengan kondisi mencurigakan terdiri dari dua ruang.

Ruang pertama dapat disebut sebagai ruang tamu dan ruang kedua berupa tempat tidur dan kamar mandi.

Luas kamar kos tersebut sekira 3 meter x 5 meter.

Di ruang depan di pojok sisi selatan terdapat setumpuk baju lebaran untuk anak-anak.

Tumpukan baju baru tersebut dibungkus plastik besar warna putih.

"Iya korban anaknya banyak.Anak kandung 6 anak angkat 1. Mungkin baju itu buat anak," papar kerabat korban Kastimah, Jumat (7/5/2021).

Sementara itu anak angkat korban Maulana Aprilio Saputra (16) mengaku, terakhir bertemu korban pada Kamis (6/5/2021) pukul 23.00 WIB.

Ketika itu korban hendak meminjam motor namun tak jadi.

Korban lantas memilih untuk naik ojek online (ojol).

"Sampai rumah di Perbalan Purwosari saya ditelpon lagi sama Mama suruh ambil Cumi-cumi tapi saya ga jadi jarak rumah ke kos kan jauh jadi saya bilang capek," katanya.

Selanjutnya pada pukul 05.00, dia mendengar kabar korban terkena musibah sehingga langsung kembali menuju kamar kosnya.

"Korban terakhir bilang ke saya kog cumi-cuminya yang dibelikan mama buat saya," jelasnya.

Mayat korban dibawa ke RSUP Kariadi Semarang pada pukul 09.18.

Kamar nomor 3 lantai 1 yang dihuni korban terpasang garis polisi.

Pihak kepolisian juga belum memberikan keterangan resmi terkait kejadian tersebut.

Pengamatan Tribunjateng.com di lapangan, tubuh korban hampir tak alami luka bakar.

Daster warna pink yang dikenakan korban juga bersih tak terkena jilatan api.

Artikel ini telah tayang di TribunJatim.com dengan judul Senandung Terakhir PSK Semalam Sebelum Tewas, Rekan Kuak Sifat: Sedekah, Amat Janggal Kematiannya

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved