Breaking News:

5 Fakta Sosok Nani Apriliani Pengirim Sate Beracun Sianida Bunuh Anak Ojol, Pura-pura Pakai Jilbab

Berikut 5 fakta sosok Nani Apriliani pelaku pengirim sate mengandung sianida tersebut:

kolase tribun timur
Penampakan wajah Nani Aprilliani Nurjaman Wanita Pengirim Sate Beracun di Bantul 

TRIBUN-TIMUR.COM - Nani Apriliani Nurjaman (25) mendadak dikenal banyakorang.

Ia adalah pelaku pengirim sate beracun sianida, yang menewaskan anak driver ojol.

Nani ditetapkan sebagai tersangka terkait kasus tewasnya Naba Faiz Prasetya (10).

Bocah malang tersebut tewas setelah konsumsi sate yang dibawa oleh Bandiman, ayahnya yang bekerja sebagai ojek online.

Badiman mendapatkan sate itu dari seorang perempuan yang kemudian diketahui sebagai Nani.

Sate yang mengandung racun sianida tersebut rencanaya dikirim Nani kepada seorang pria yang bernama Tomy yang disebut sebagai pria yang batal menikahinya.

Nani adalah perempuan asal Desa Buniwangi, kecamatan Palasan, Majalengka, Jawa Barat.

Ia merantau ke Bantul sejak 10 tahun yang lalu dan tinggal di Dusun Cepokojajar, Kalurahan Sitimulyo, Kecamatan Piyungan, Kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta.

Berikut 5 fakta sosok Nani Apriliani pelaku pengirim sate mengandung sianida tersebut:

1. Merantau dan bekerja sejak lulus SMP

Kediaman Nani Aprialliani Nurjaman (25) di Majalengka Jawa Barat, Selasa (4/5/2021). Rumahnya tampak sepi tidak ada aktivitas.

Kediaman Nani Aprialliani Nurjaman (25) di Majalengka Jawa Barat, Selasa (4/5/2021). Rumahnya tampak sepi tidak ada aktivitas.((Kompas.com/MOHAMAD UMAR ALWI))

Nani berasal dari Majalengka, Jawa Barat. Ia merantau 10 tahun ke Bantul setelah lulus SMP atau ketik berusia 15 tahun.

Hal tersebut diungkapkan oleh M (45) ayah Nani yang tinggal di Majalengka. Kala itu Nani meninggalkan Majalengka karena diajak bekerja sebagai pedagang oleh temannya.

"Kalau tidak salah 2014 ia berangkat kerja ke Bantul setelah lulus SMP, pulang setiap Lebaran. Tapi sebelum puasa (kemarin) dia sempat pulang juga," ucapnya.

M mengatakan anak perempuan adalah anak yang baik. Namun dia adalah sosok yang pendiam.

"Orangnya mah baik tapi memang pendiam. Di rumah aja kemarin diam saja, tidak cerita-cerita," ujar M saat ditemui di rumahnya di Majalengka, dikutip dari Tribunjabar, Senin (3/5/2021).


2. Gunakan jilbab dan buang jaket untuk hilangkan jejak

Ilustrasi garis polisi.

Ilustrasi garis polisi.(THINKSTOCK)

Direskrimum Polda DIY Kombes Pol Burkan Rudy Satria mengatakan Nani sudah merencanakan aksinya.

Saat mengirim sate sianida tersebut, pelaku mengenakan jilbab padahal sehari-hari ia tak mengenakan jilbab.

Selain itu di hari kejadian dia berganti motor dan membuang jaket untuk hilangkan barang bukti.

Sehari-hari dia bekerja di salon. Menurut keterangan Nani, ia mengenal sosok Tommy pria yang berjanji menikahinya di salon tempatnya bekerja.

"Dia berganti motor, dia yang tidak biasanya berjilbab hari itu berjilbab. Membuang jaket, jaket yang dipersiapkan," kata dia.


3. Beli sianida sejak 3 bulan lalu

Halaman
12
Editor: Ina Maharani
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved