Breaking News:

Demokrat

Partai Demokrat kubu Moeldoko Ditolak Pemerintah, AHY Berterima Kasih ke Jokowi

Demokrat Versi KLB Deli Serdang Ditolak Pemerintah, Kubu Moeldoko Bubar?

dok tribun
Petinggi Demokrat Kubu AHY: Moeldoko itu Ketum Abal-abal Hasil KLB Ilegal 

TRIBUN-TIMUR.COM - Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) mengucapkan terima kasih kepada Presiden Joko Widodo (Jokowi) setelah pemerintah menolak permohonan Partai Demokrat kubu Moeldoko.

Pemerintah melalui Menteri Hukum dan HAM (Menkumham) Yasonna Laoly menyatakan menolak permohonan pengesahan kepengurusan Partai Demokrat yang diajukan kubu Kepala Staf Kepresidenan (KSP) Moeldoko.

Permohonan ini diajukan kubu Moeldoko berdasarkan hasil Kongres Luar Biasa (KLB) yang mengatasnamakan Partai Demokrat di Deli Serdang, Sumatera Utara, awal Maret lalu.

"Pemerintah menyatakan permohonan pengesahan hasil Kongres Luar Biasa di Deli Serdang Sumatera Utara tanggal 5 Maret 2021 ditolak," ujar Yasonna.

Berdasarkan hal tersebut, AHY mengatasnamakan pimpinan, pengurus, kader dan simpatisan Partai Demokrat di seluruh Indonesia mengucapkan terima kasih kepada Presiden Jokowi.

"Saya mengucapkan terima kasih dan penghargaan yang setinggi-tingginya kepada Presiden Republik Indonesia, Bapak Joko Widodo, yang telah menunaikan janji pemerintah, untuk menegakkan hukum dengan sebenar-benarnya dan seadil-adilnya, dalam kasus KLB yang ilegal dan inkonstitusional ini," kata AHY, dalam keterangan pers di Jakarta, Rabu (31/3/2021).

Tak hanya kepada Presiden Jokowi, AHY juga mengucapkan terima kasih kepada Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan (Menkopolhukam) Mahfud MD; Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly; Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo; jajaran komisioner KPU; dan jajaran Kementerian Hukum dan HAM.

"Kami juga menyampaikan apresiasi dan penghargaan yang setinggi-tingginya, atas segala perhatian, doa, dan dukungannya selama ini, kepada sahabat-sahabat partai politik sebagai mitra berdemokrasi," kata AHY, menegaskan.

Menurutnya, keputusan pemerintah ini merupakan kabar baik bagi kehidupan demokrasi di Indonesia, bukan hanya bagi Partai Demokrat.

"Alhamdulillah, dalam kasus ini, hukum telah ditegakkan dengan sebenar-benarnya dan seadil-adilnya," ucap AHY.

Editor: Ilham Arsyam
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved