Sidang Habib Rizieq

Terungkap, Ini Alasan Habib Rizieq Ingin Dihadirkan di Persidangan

Rizieq dan kuasa hukum memilih walk out lantaran jaksa penuntut umum (JPU) tak menghadirkannya sebagai terdakwa di Pengadilan Negeri Jakarta Timur.

Editor: Muh. Irham
KOMPAS.COM/GARRY LOTULUNG
Mantan pemimpin FPI, Rizieq Shihab 

TRIBUNTIMUR.COM - Sidang perdana kasus pemalsuan surat hasil tes swab Covid-19 yang menyeret mantan pemimpin Front Pembela Islam (FPI) Muhammad Rizieq Shihab sebagai terdakwa berujung ricuh.

Rizieq dan kuasa hukum memilih walk out lantaran jaksa penuntut umum (JPU) tak menghadirkannya sebagai terdakwa di Pengadilan Negeri Jakarta Timur.

Dalam kericuhan tersebut majelis hakim hingga JPU sempat dimaki dan diumpat oleh kuasa hukum dan simpatisan Rizieq yang hadir di ruang sidang. Dari pantauan Tribun Network di lokasi, mereka menunjuk-nunjuk muka JPU dan hakim.

Kericuhan bermula ketika majelis hakim dan JPU menolak permintaan Rizieq untuk hadir di persidangan.

Rizieq hadir secara virtual dari ruang Badan Reserse Kriminal (Bareskrim) Polri. Kepada manjelis hakim Rizieq meminta agar dirinya dihadirkan di persidangan tersebut.

”Saya ingin hadir langsung di ruang sidang. Saya ingin dihadirkan, bukan di ruang Mabes Polri, tapi di ruang sidang PN Jakarta Timur,” kata Rizieq.

”Tolong, tolong, tolong permohonan kami dikabulkan untuk menghadirkan saya di persidangan,” ujar Rizieq, Selasa (16/3).

Rizieq mengaku sudah mengirimkan surat kepada Mahkamah Agung, Komisi Yudisial, dan majelis hakim Pengadilan Negeri Jakarta Timur untuk menghadirkan dirinya secara langsung.

Tapi, nyatanya hingga sidang perdana digelar Rizieq tetap hadir secara virtual.

Setidaknya, ada beberapa alasan mengapa ia begitu ngotot ingin dihadirkan di persidangan.

Pertama karena kualitas suara dan gambar tidak bagus dan rawan disabotase. Kedua protokol kesehatan bisa dijalankan lebih ketat saat bila dirinya dihadirkan ke Pengadilan Negeri Jakarta Timur untuk menjalani sidang secara langsung.

Rizieq kemudian menyinggung ada sidang terdakwa lain yang bisa dihadirkan di persidangan.

Rizieq mencontohkan sidang kasus Djoko Tjandra yang dihadiri para terdakwa, yakni Irjen Napoleon Bonaparte dan Brigjen Prasetijo Utomo.

Terakhir, Rizieq tak ingin melihat sidang yang jadi sorotan nasional dan internasional justru terlihat tidak berkualitas karena serangkaian masalah teknis. "Saya dengan tulus ikhlas dari sanubari yang paling dalam sangat berharap tidak berdebat lagi agar saya dihadirkan di ruang persidangan," ucap dia.

Kuasa hukum Rizieq, Munarman menyatakan keputusan majelis hakim menetapkan sidang online berdasarkan Perma Nomor 4 Tahun 2020 tidak memiliki landasan hukum.

Halaman
12
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved