Wapres Ma'ruf Amin Hadapi Masalah Baru, Namanya Disebut di Kasus Djoko Tjandra, Kronologi

Wapres Maruf Amin hadapi masalah baru, namanya disebut di kasus Djoko Tjandra, kronologi.

Editor: Edi Sumardi
ANTARA FOTO/GALIH PRADIPTA DAN SETWAPRES
Terdakwa kasus dugaan suap kepada jaksa dan perwira tinggi Polri serta pemufakatan jahat Djoko Tjandra (kiri) dan Wapres RI, Ma'ruf Amin (kanan).  

TRIBUN-TIMUR.COM - Wapres Maruf Amin hadapi masalah baru, namanya disebut di kasus Djoko Tjandra, kronologi.

Terdakwa Joko Soegiarto Tjandra alias Djoko Tjandra mengaku sempat diajak oleh saksi bernama Rahmat untuk bertemu Ma'ruf Amin yang kini menjabat Wakil Presiden, di Kuala Lumpur, Malaysia.

Jaksa Penuntut Umum (JPU) awalnya bertanya kepada Djoko Tjandra mengenai perkenalannya dengan Rahmat yang merupakan pengusaha sekaligus anggota Ikatan Cendekiawan Muslim Indonesia ( ICMI ).

"Apakah saudara menceritakan ke Rahmat terkait permasalahan hukum?" tanya jaksa saat persidangan di Pengadilan Tipikor Jakarta, Kamis (25/2/2021), seperti ditulis Tribunnews.com.

Diketahui bahwa Djoko Tjandra sebelumnya merupakan buronan kasus korupsi terkait pengalihan hak tagih (cessie) Bank Bali.

Kini Djoko Tjandra menjadi terdakwa kasus dugaan korupsi terkait kepengurusan fatwa di Mahkamah Agung (MA).

Dalam kasus fatwa MA, Rahmat merupakan pengusaha yang menghubungkan terdakwa lain, Jaksa Pinangki Sirna Malasari, dengan Djoko Tjandra.

Menanggapi pertanyaan jaksa, Djoko Tjandra mengaku tidak pernah menceritakan perihal permasalahan hukumnya di kasus Bank Bali kepada Rahmat.

"Saya tidak pernah menyampaikan tapi mereka tahu," ucap Djoko Tjandra.

Ia kemudian menceritakan ketika Rahmat mengajaknya untuk bertemu Ma'ruf Amin di Negeri Jiran.

Adapun Djoko Tjandra berada di Malaysia ketika berstatus buronan.

"Dia (Rahmat) telepon saya, (bilang) 'Pak Joko kita mau ke Malaysia karena ada kunjungan kerja'. Beliau bilang Pak Kiai, panggilannya Abah mau ke Kuala Lumpur, yaitu yang sekarang jadi Wapres kita, mau ke KL," kata Djoko Tjandra.

Akan tetapi, menurut pengakuan Djoko Tjandra, pertemuan itu tidak terlaksana.

"Saya bilang oh dengan senang hati, (untuk) waktu tidak ditentukan kapan. Itu saya dengar lagi badannya, kurang enak badan jadi enggak jadi datang," tuturnya.

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved