Breaking News:

Mandi Wajib

4 Tuntunan Niat dan Tata Cara Mandi Wajib Nabi Muhammad SAW Diriwayatkan Aisyah RA dan Ibnu Abbas RA

Sebab Junub seperti yang dijelaskan bahwa ada dua hal yang membuat seseorang dalam keadaan junub: Keluar mani dan bertemunya dua kemaluan

Penulis: Arif Fuddin Usman | Editor: Arif Fuddin Usman
shutterstock via kompas.com
Bacaan niat dan tata cara mandi wajib atau junub. Sebab Junub seperti yang dijelaskan bahwa ada dua hal yang membuat seseorang dalam keadaan junub: Keluar mani dan bertemunya dua kemaluan 

Dari Ibnu Abbas berkata: Maimunah (binti Harits) ra berkata: Aku memberi air untuk mandi kepada Nabi saw.

1.     Lalu aku tutupi Beliau dengan kain.

2.     Maka Beliau menuangkan air ke tangannya, lalu mencuci kedua tangannya.

3.     Kemudian menuangkan air dengan tangan kanannya ke tangan kirinya lalu mencuci kemaluannya,

4.     lalu tangannya dipukulkannya ke tanah kemudian mengusapnya lalu mencucinya.

5.     Kemudian berkumur-kumur dan memasukkan air ke hidung. Kemudian membasuh mukanya dan kedua lengannya

6.     lalu mengguyur kepalanya,

7.     lalu menyiram seluruh badannya,

8.     dan diakhiri dengan mencuci kedua telapak kakinya.

9.     Lalu aku berikan kain tapi Beliau tidak mengambilnya, lalu Beliau pergi dengan mengeringkan air dari badannya dengan tangannya".

(HR. Bukhari)

Dari penjelasan dalil-dalil diatas sederhananya, ada tiga hal saja yang tentunya wajib untuk dilakukan sehingga aktivitas mandi wajib dinilai sah adalah:

a. Niat mandi wajib

Memang semua ulama sepakat bahwa niat itu letaknya di hati, sebagai tekad dan azam utuk melaksanakan suatu ibadah[1], namun sebagian ulama lainnya membolehkan bahkan menyarankan jika memang niat itu diawali atau disertai dengan lafazh niat.

Jika memang ada yang ingin melafazhkan niat, rata-rata lafazh niatnya dengan rerdaksi:

نَوَيْتُ الْغُسْلَ لِرَفْعِ الْجَنَابَةِ

Aku berniat untuk mandi dalam rangka mengangkat janabah

Atau:

نَوَيْتُ الْغُسْلَ لِرَفْعِ الحَدَثِ الْأَكبَرِ

Aku berniat untuk mandi untuk mengangkat hadats besar

b. Menghilangkan najis di badan

Khususnya najis-najis yang mungkin masih menempel ditubuh setelah haidh dan nifas, atau setelah berhubungan suami istri, atau najis-najis lainya yang mungkin ada.

c. Meratakan air keseluruh tubuh

Meratakan yang dimaksud adalah memastian bahwa air mandi itu sampai ke seluruh tubuh, tanpa harus memakai sabun atau sampo.

Jika tigal hal ini dilakukan, maka mandi wajib yang dilakukan sudah sah, dan kondisi hadats besar sudah hilang.

Namun karena aktivitas mandi ini adalah termasuk dalam ranah ibadah, maka untuk kesempurnaan ibadah mandi ini mari sedikit kita lihat teknis detail mandi wajib ini yang penulis sarikan dari kitab Al-Majmu’.[2]

Dengan berlandaskan hadits Rasulullah saw riwayat Aisyah dan Maimunah yang dikeluarkan oleh Imam Al-Bukhari dan Muslim,

Juga hadits dari Jubair bin Muth’im yang dikeluarkan oleh Imam Ahmad, Imam As-Syairozi mulai menjelaskan yang kemudian di jalaskan oleh imam An-Nawawi bahwa teknis mandi wajib tersebut sebagai berikut:

1. Dimulai dengan basmalah dan niat mandi wajib.

2.  Mencuci kedua telapan tangan sebanyak tiga kali.

3.  Mencuci kemaluan, untuk menghilangkan najis baik depan maupun belakang. Karena mungkin saja masih ada bekas mani disekitar kemaluan depan, atau mungkin sebelum mandi melakukan aktivitas BAB terlebih dahulu sehingga harus dipastikan bahwa setelah BAB dicuci dengan bersih.

Terlebih bagi perempuan yang mandi setelah haidh atau nifas, maka sangat dianjurkan untuk membersihkan sisa-sisa najis tersebut dengan sesutau yang harum, baik sabun mandi, minyak, dan seterusnya.

4.  Berwudu seperti wudu shalat. Hanya saja ada sedikit perbedaan diantara para ulama, apakah membasuh kakinya didahulukan atau diakhirkan setelah selesai mandi.

Namun pilihan mana saja yang dipilih semuanya dibenarkan, karena itu masih disebut dengan wudu, dan wudunya tetap sah.

5.  Mengambil air lalu meggosokkan jari-jari ke sela-sela rambut hingga mengenai kulit kepala dan jenggot (bagi yang ada).

Untuk memastikan bahwa tidak ada bagian tubuh yang tidak terkena air. Terlebih rambut perempuan yang panjang dan tebal, atau jenggot laki-laki yang kadang lebih tebal dan panjang dari rambutnya juga harus lebih diperhatikan lagi.

6.  Kemudian membasuh kepala tiga kali, agar dipastikan bahwa semua rambut dan kulit kepala terkena air.

7.  Lalu meratakan air keseluruh tubuh sambil menggosokkan tangan kesemua badan, dan dimulai dari bagian badan sebelah kanan, tiga kali.

8  Pindah dari tempat berdiri, lalau kemudian membasuh kedua kaki. Karena dikhawatirkan bagian dalam telapak kaki tidak terkena air.

[1] Hasyiah Ibnu Abdin, jilid 1, hal. 105-106, Hasyiah ad-Dasuqi, jilid 1, hal. 133-135, Mughni al-Muhtaj, jilid 1, hal. 72-73, Al-Majmu’, jilid 2, hal. 180, Kassyaf al-Qinna’, jilid 1, hal. 152-154, Al-Mughni, jilid 1, hal. 221-226
[2] An-Nawawi, Al-Majmu’, jilid 2, hal. 177-195

Tulisan ini dikutip dari buku Halalkah Sembelihan Orang yang Sedang Junub? yang ditulis oleh Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc., M.Ag terbitan Rumah Fiqih Publishing, Cetakan Pertama
13 Desember 2018

Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved