Breaking News:

Tribun Enrekang

Pemda Berutang Rp 441,5 Miliar ke PT SMI, DPRD Enrekang Setuju

Pinjaman dari PT SMI Persero senilai Rp 441,5 miliar dalam program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) kepada Pemda Enrekang

ISTIMEWA
Kantor DPRD Enrekang, Kelurahan Puserren, Kecamatan Enrekang. 

TRIBUNENREKANG.COM, ENREKANG - Pinjaman dari PT SMI Persero senilai Rp 441,5 miliar dalam program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) kepada Pemda Enrekang ternyata telah melalui persetujuan dari DPRD Enrekang.

Sebab, pinjaman tersebut telah termuat dalam APBD Kabupaten Enrekang 2021 yang telah disetujui oleh para legislator di DPRD.

Padahal, anggaran PEN tersebut akan membuat daerah berutang senilai Rp 441,5 miliar dan akan dicicil selama delapan tahun, sekitar Rp 55 miliar per tahun.

Anggota Banggar DPRD Enrekang, Mustain Suamele mengakui hal tersebut saat dikonfirmasi TribunEnrekang.com, Senin (25/1/2021).

Menurutnya, dalam rapat saat itu memang mayoritas fraksi sangat mendukung PEN tersebut, termasuk fraksi dari partainya sendiri yakni Gerindra.

"Kemarin memang suratnya itu penyampaian tapi karena melekat di batang tubuh APBD berarti kita sudah setujui dan ini bahkan sudah dievaluasi di provinsi," kata Mustain.

Mustain mengatakan, PEN tak sama dengan bantuan lain, karena persyaratannya harus dimuat dalam batang tubuh di APBD 2021 sesuai anggaran yang diusulkan.

Jadi usulan awal daerah memang senilai Rp 516 miliar, tapi ada pengurangan jadi yang disetujui pusat hanya Rp 441,5 miliar.

Ia menjelaskan, pertimbangan pihaknya menyetujui karena sebenarnya ini suatu kebijakan, selama ini begitu banyak yang akan dibiayai namun terkendala anggaran dan ini PEN ada dana yang bisa dimanfaatkan.

Menurut Mustain, sebenarmya jika anggaran PEN dikelolah dengan baik akan sangat membantu perekonomian masyarakat.

Halaman
123
Penulis: Muh. Asiz Albar
Editor: Suryana Anas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved