Breaking News:

Tribun Makassar

Terkait Rekrutmen CPNS, Gubernur Ikut Kebijakan Pusat

Sebelumnya, Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi secara resmi menutup penerimaan CPNS periode 2020.

Humas Pemprov Sulsel
Gubernur Sulawesi Selatan (Sulsel) Nurdin Abdullah ikut video conference (vicon) terkait perkembangan perkeretaapian Jalur Kereta Api (KA) Makassar-Parepare, Jumat (10/7/2020). 

TRIBUN-TIMUR.COM,MAKASSAR - Pemerintah tidak akan membuka lowongan Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) pada tahun ini.

Sebelumnya, Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi secara resmi menutup penerimaan CPNS periode 2020.

Gubernur Sulsel, Prof HM Nurdin Abdullah, menilai, kebijakan menutup pendaftaran CPNS tersebut sudah dipikirkan secara matang oleh pemerintah pusat, dengan mempertimbangkan kemampuan Anggaran Daerah. 

"Saya kira pemerintah pusat sudah mengkalkulasi, terutama kemampuan anggaran daerah, kemampuan negara. Tentu ini berdampak semua," kata Nurdin Abdullah, di Rumah Jabatan Gubernur Sulsel, belum lama ini.

Menurutnya, keputusan ini juga akibat dampak dari pandemi Covid-19. Kebijakan pemerintah pusat tersebut, didukung oleh Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sulsel.

"Kita support-lah. Kita ikuti apa yang menjadi kebijakan pemerintah pusat tentu," ujarnya.

Namun, ia berharap tahun ini ada pengecualian pada rekrutmen formasi guru. Ia tak ingin kekurangan tenaga pengajar di sektor pendidikan.

"Nah itu, guru. Guru itu yang paling penting. Jangan sampai itu yang kekurangan. Makanya mungkin ini yang lagi dibuat kajian, kalau guru saya setuju, itu nggak boleh kurang," ucapnya.

Ia mengungkapkan, guru yang pensiun setiap tahunnya cukup banyak, maka perlu diisi oleh guru yang baru. Minimal zero growth, mengisi jumlah yang pensiun.

Tidak adanya rekrutmen, lanjut Nurdin Abdullah, tidak akan menganggu kinerja birokrasi. Ia menilai lebih kepada bagaimana mengefektifkan pemerintahan.

"Saya kira tidak ada masalah. Sekarang begini, kalau bisa pekerjaan itu yang sekarang dikerjakan lima orang, bisa dikerjakan dua orang, itu cukupkan," imbuhnya. (*)

Editor: Sudirman
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved