Rumah Baca Aksara Panrannuanta dan Komunitas Turpala Bersihkan Sampah Mangesu' Gowa

Rumah Baca Aksara Panrannuanta dan Komunitas Turpala Bersihkan Sampah Mangesu' Gowa

Rumah Baca Aksara Panrannuanta dan Komunitas Turpala Bersihkan Sampah Mangesu' Gowa
Dok Rumah Panrannuanta dan Turpala
Rumah Baca Aksara panrannuanta dan Komunitas Pecinta Alam Bontonompo Selatan (turpala) menggelar Peduli Gowa Bontonompo Selatan di pantai Manngesu, Bontonompo Selatan, Kabupaten Gowa, Sabtu-Minggu (21-22/9/2019). 

Rumah Baca Aksara Panrannuanta dan Komunitas Turpala Bersihkan Sampah Mangesu' Gowa

TRIBUN-TIMUR.COM, MAKASSAR- Rumah Baca Aksara Panrannuanta dan Komunitas Pecinta Alam Bontonompo Selatan (Turpala) menggelar Peduli Gowa Bontonompo Selatan di Pantai Mangesu', Bontonompo Selatan, Kabupaten Gowa, Sabtu-Minggu (21-22/9/2019).

Kegiatan ini sebagai salah satu langkah taktis menyukseskan "World Cleanup Day 2019" berbagai wilayah kota di Indonesia.

Kegiatan ini diawali dengan acara camping pesisir yang melibatkan kurang lebih 500 peserta dari berbagai komunitas, lembaga-lembaga di bontonompo selatan, siswa-siswi sekolah menengah atas sederajat di kabupaten Gowa dan Kabupaten Takalar.

Baca: Pemkab Gowa Anggarkan Pasar Bontorea Rp24 M, Sebagai Solusi Urai Kemacetan Poros Gowa-Jeneponto

Baca: Demokrat dan Nasdem Belum Serahkan Susunan Fraksi ke DPRD Gowa

Baca: Dianggarkan Rp 50 M, Dinas PUPR Gowa Rutin Awasi Pengerjaan Pedestarian

Selain itu, ada juga pemuda-pemuda lokal pesisir serta mahasiswa dari berbagai universitas di makassar.

"Ini menjadi pertanda adanya gejolak perubahan para pemuda yang senantiasa ada tetapi wadah pemersatu yang kadangkala tak hadir dalam hal itu," kata Rafli Adistian, ketua panitia World Cleaning Day (WCD) 2019, Senin (23/9/2019).

Menurutnya, malam camping diisi dengan sharing lingkungan dengan Ketua Umum Peduli Gowa dan praktisi lingkungan dan pengelola limbah yang menjadi narasumber.

Kemarin, aksi bersih seribu kantong sampah sepanjang pesisir pantai manngesu' dan pembersihan hilir yang sudah tercemar oleh sampah rumah tangga.

"Tak hanya itu minggu produktif itu lebih diperindah dengan penanaman pohon di sekitaran pantai dan dibagikan kepada masyarakat untuk ditanam di halaman rumah masing-masing," kata Rafli Adistian.

Ia mengatakan, kegiatan ini adalah cara bermanfaat dan berbuat baik sebagai bentuk kecintaan pada alam, manusia dan penciptanya.

Halaman
12
Penulis: Muh. Hasim Arfah
Editor: Suryana Anas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved