Potret Miris Kabupaten Polman, Jenazah Ditandu Belasan Kilometer karena Jalan Rusak

Jenazah itu terpaksa ditandu menuju kampungnya menggunakan sarung yang diikatkan pada bambu.

Potret Miris Kabupaten Polman, Jenazah Ditandu Belasan Kilometer karena Jalan Rusak
edy jawi/tribunpolman.com
Jenazah ditandu menuju Desa Lenggo, Kecamatan Bulo, Polman. 

TRIBUN-TIMUR.COM, POLMAN - Jenazah Indo Minding, warga Kampung Lenggo I, Desa Lenggo, Kecamatan Bulo, Polewali Mandar (Polman), Sulbar, harus ditandu hingga 15 kilometer.

Jenazah itu terpaksa ditandu menuju kampungnya menggunakan sarung yang diikatkan pada bambu.

Potret pilu ini disebabkan akses jalan dari ibukota Kecamatan Bulo menuju Desa Lenggo rusak parah.

Tak dapat dilalui roda empat. Hanya roda dua yang bisa melintas. Itupun harus menempuh medan terjal berbukit.

Keponakan Indo Minding, Juangsah, menjelaskan tantenya meninggal di RS Wahidin Makassar, Minggu malam (11/8/2019).

Jenazahnya tiba di ibukota Kecamatan Bulo, Senin pagi (12/8/2019). Tiba di Bulo, jenazahnya diturunkan dari mobil lalu dipindahkan ke tandu.

"Itu sudah tidak bisa diakses ke Lenggo," jelas Juangsah, Kamis (15/8/2019).

Lantaran akses jalan sulit, jenazah Indo Minding harus ditandu menggunakan sarung yang diikatkan pada sebatang bambu. Jenazah itu lalu ditandu sepanjang 15 kilometer untuk mencapai Lenggo.

Bukan hanya jalan terjal berbatu yang harus dilintasi. Tapi jenazah itu juga harus diseberangkan melewati dua sungai menggunakan tandu.

Kata Juangsah, kondisi miris seperti ini telah berlangsung lama. Warga Lenggo selama ini sangat mengeluhkan akses jalan.

Kondisi jalan kian parah jika musim hujan tiba. Bahkan kendaraan roda dua pun tak dapat melintas. (Tribun Polman.com)

Laporan Wartawan Tribun Timur, @edyatmajawi

Penulis: edyatma jawi
Editor: Imam Wahyudi
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved