Ratusan Warga Serbu Pasar Elpiji di Sungguminasa

Kehadiran operasi pasar elpiji itu mengakhiri penantian panjang warga yang membutuhkan gas elpiji di Kecamatan Somba Opu.

Ratusan Warga Serbu Pasar Elpiji di Sungguminasa
Ari Maryadi/Tribungowa.com
Sejumlah masyarakat berbondong-bondong membeli gas elpiji tiga kilogram di Halaman Dinas Perdagangan dan Perindustrian Gowa. 

TRIBUN-TIMUR.COM, SUNGGUMINASA - Ratusan warga menyerbu Operasi Pasar Elpiji tiga kilogram di Kabupaten Gowa, Jumat (26/7/2019) sore.

Kehadiran operasi pasar elpiji itu mengakhiri penantian panjang warga yang membutuhkan gas elpiji di Kecamatan Somba Opu.

Beredar Selebaran, Perolehan Kursi Golkar Turun di Tangan Nurdin Halid

VIRAL Gaji Rp 8 Juta, Dian Sastro: Zaman Lagi Susah, Gue Juga Lulusan UI Tapi Biasa Aja Kalee

Cerita Haji Pacong, Peternak Sapi Langganan Jokowi di Maros

26 Siswa SMPN 1 Nuha Tinggal Kelas, Ketua DPRD Luwu Timur: Ganti Kepala Sekolah!

Protes Suara Kultum Subuh Diperdengarkan Melalui Pengeras Suara, Warga Ini Pukul Pengurus Masjid

VIDEO : Pemain Persija Tiba di Bandara Internasional Sultan Hasanuddin

Operasi pasar itu dibuka berlangsung di Halaman Kantor Dinas Perdagangan dan Perindustrian (Perdastri) Gowa, Jl Masjid Raya, Sungguminasa.

Dinas Perdastri Gowa yang bekerja sama dengan PT Pertamina menyediakan 560 tabung gas elpiji tiga kilogram. Harganya Rp15.500 pertabung.

Pantauan Tribun Timur, para warga tampak berbondong-bondong membawa tabung gas kosong mereka. Sejumlah warga bahkan membawa lebih dari satu tabung.

Meski demikian, petugas Dinas Perdastri hanya membolehkan satu tabung perorang. Gas subsidi tersebut juga hanya diperuntukkan bagi keluarga prasejahtera.

Ada pula sejumlah warga yang datang mengendarai mobil pribadi. Namun petugas tidak memberikan pelayanan.

Sejumlah masyarakat berbondong-bondong membeli gas elpiji tiga kilogram di Halaman Dinas Perdagangan dan Perindustrian Gowa.
Sejumlah masyarakat berbondong-bondong membeli gas elpiji tiga kilogram di Halaman Dinas Perdagangan dan Perindustrian Gowa. (Ari Maryadi/Tribungowa.com)

"Satu orang satu tabung. Ini untuk masyarakat miskin, yang pakai mobil tidak kami kasih," kata 
Kabid Perdagangan Muhammad Rais yang memimpin operasi pasar.

Rais melanjutkan, warga yang datang diwajibkan membawa KTP sebagai syarat membeli tabung. Kedua, warga mesti datang berjalan kaki, naik motor anak ataupun bentor.

Hal itu ia lakukan untuk menandai warga yang datang adalah masyarakat miskin.

Halaman
12
Penulis: Ari Maryadi
Editor: Syamsul Bahri
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved