Tak Terima Putusan Banding, Istri Bos Abu Tours Ajukan Kasasi ke Mahkamah Agung

Tim Kuasa Hukum Istri Bos Abu Tours Nursyariah Mansyur, kembali mengajukan kasasi ke Mahkamah Agung (MA)

Tak Terima Putusan Banding, Istri Bos Abu Tours Ajukan Kasasi ke Mahkamah Agung
Sanovra/tribun-timur
Tiga terdakwa yakni Manager Keuanga Muh Kasim (kiri), Istri Hamzah Mamba, Nursyariah Mansyur (tengah) dan Komisaris Keuangan Haeruddin (kanan) mengikuti sidang lanjutan kasus dugaan penipuan, penggelapan dan pencucian uang 96 ribu calon jamaah umrah berlansung di Pengadilan Negeri Makassar, Rabu (16/01/19). Sidang tersebut dengan agenda mendengarkan keterangan terdakwa. 

TRIBUN-TIMUR.COM, MAKASSAR -- Tim Kuasa Hukum Istri Bos PT Amanah Bersama Ummat atau Abu Tours Nursyariah Mansyur kembali mengajukan kasasi ke Mahkamah Agung (MA) atas kasus dugaan penggelapan dan pencucian uang 96 ribu calon jamaah umrah.

Upaya hukum ini dilayangkan setelah banding yang diajukan terdakwa ditolak oleh Pengadilan Tinggi Makassar sejak Mei 2019 lalu.

Dalam putusan itu, hakim Pengadilan Tinggi Makassar yang dipimpin oleh Ahmad Shalihin, menguatkan putusan pengadilan tingkat pertama Pengadilan Negeri Makassar yang menjatuhkan 19 tahun penjara.

Baca: Aset Abu Tours Senilai Rp 1,6 M Raib? Begini Reaksi Humas Kejati Sulsel

Baca: Aliansi Jamaah Abu Tours: Hamzah Mamba Harus Berangkatkan 96 Ribu Calon Jamaah

Baca: 7 Fakta Bos Abu Tours Hamzah Mamba, Jalankan Bisnis Mulai Jual Es Teler hingga Miliki 9 Perusahaan

"Kami sudah mengajukan kasasi atas putusan banding terdakwa," kata Penasehat Hukum terdakwa, Hendro Saryanto kepada Tribun.

Hendro Saryanto menyampaikan memori kasasi diajukan sejak 19 Juni 2019 lalu.

Tiga terdakwa yakni Manager Keuanga Muh Kasim (kiri), istri Hamzah Mamba, Nursyariah Mansyur (tengah) dan Komisaris Keuangan Haeruddin (kanan) mengikuti sidang lanjutan kasus dugaan penipuan, penggelapan dan pencucian uang 96 ribu calon jamaah umrah berlansung di Pengadilan Negeri Makassar, Rabu (16/01/19). Sidang tersebut dengan agenda mendengarkan keterangan terdakwa.
Tiga terdakwa yakni Manager Keuanga Muh Kasim (kiri), istri Hamzah Mamba, Nursyariah Mansyur (tengah) dan Komisaris Keuangan Haeruddin (kanan) mengikuti sidang lanjutan kasus dugaan penipuan, penggelapan dan pencucian uang 96 ribu calon jamaah umrah berlansung di Pengadilan Negeri Makassar, Rabu (16/01/19). Sidang tersebut dengan agenda mendengarkan keterangan terdakwa. (Sanovra/tribun-timur)

Pengadilan Tinggi Makassar menolak upaya bandinh, Nursyariah Mansyur atas kasus dugaan tindak pidana penggelapan dan pencucian uang 96 ribu calon jamaah umrah.

Atas putusan itu, Nursyariah tetap menjalani hukuman selama 19 tahun penjara sebagaimana dalam putusan tingkat pertama Pengadilan Negeri Makassar Februari 2019 lalu.

Berdasarkan informasi diperoleh dari laman website Pengadilan dengan nomor putusan bnding196/PID/2019/PT, hakim Pngadilan Tinggi tetap menguatkan putusan Pengadilan tingkat pertama pada Negeri Makassar yang menjatuhkan hukuman selama 19 tahun penjara.

"Menerima permintaan banding penasihat hukum terdakwa dan jaksa penuntut umum tersebut. Menguatkan putusan Pengadilan Negeri Makassar nomor 1379/Pid.B/2018/PN Mks tanggal 21 Februari 2019," kata dalam putusan materi putusan banding terdakwa.

Dalam amar putusanya disebutkan menetapkan bahwa masa penahanan yang telah dijalani oleh terdakwa dikurangkan seluruhnya dari pidana yang telah dijatuhkan.

Halaman
12
Penulis: Hasan Basri
Editor: Suryana Anas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved