Tiga Parpol Tolak Hasil Rekapitulasi Perhitungan Suara KPU Enrekang

Meski telah menuntaskan proses rekap, ada beberapa saksi Partai politik (Parpol) yang menolak hasil dari rekapitulasi tersebut.

Tiga Parpol Tolak Hasil Rekapitulasi Perhitungan Suara KPU Enrekang
tribun timur / Muh. Asiz Albar
Suasa Komisi Pemilihan Umum Daerah (KPUD) Enrekang telah menuntaskan prosesi rekapitulasi hasil perhitungan suara tingkat Kabupaten di Aul Kantornya, Senin (6/5/2019) dini hari. 

TRIBUNENREKANG.COM, ENREKANG - Komisi Pemilihan Umum Daerah (KPUD) Enrekang telah merampungkan proses rekapitulasi hasil perhitungan suara tingkat Kabupaten di aula Kantor KPU, Senin (6/5/2019) dini hari.

Meski telah menuntaskan proses rekap, ada beberapa saksi Partai politik (Parpol) yang menolak hasil dari rekapitulasi tersebut.

Baca: Segini Suara Barakka di Pileg Kabupaten Wajo

Baca: Ramadan, Polres Bantaeng Komitmen Babat Habis Gangguan Kamtibmas Ini

Tercatat ada tiga saksi Parpol yang menolak yakni Hanura, Perindo dan Partai Keadilan Sejahtera (PKS).

Saksi Partai Hanura, Jahidin mengatakan, pihaknya tidak menerima hasil pleno kabupaten lantaran beberapa keberatan yang diajukan saksi seperti, perhitungan suara ulang tak terpenuhi.

Sementara Saksi Partai Perindo Jamal, juga mengatakan menolak hasil rekapitulasi lantaran terlalu banyak indikasi kecurangan di dalam proses pelaksanaan Pemilu 2019.

"Ini ada banyak hal yang dilanggar, dan indikasi kecurangannya juga massif, maunya hitung ulang suara semua dapil," kata Jamal, Senin (6/5/2019).

Hal senada juga disampaikan oleh saksi PKS, Iswaldi, yang juga menolak hasil rekapitulasi suara tingkat kabupaten.

Menurutnya, ada tindakan yang tak sesuai mekanisme yang dilakukan KPUD Enrekang yakni, melakukan perhitungan suara ulang di TPS 01 Desa Latimojong saat proses rekapitulasi tingkat Kabupaten.

"Sejak kemarin kami ajukan lakukan perhitungan suara ulang di semua dapil dua tapi ditolak. Tapi ini kok tiba-tiba dilakukan perhitungan suara ulang di Desa Latimojong tanpa landasan hukum jelas dan tidak sesuai aturan," ujarnya.

Sementara Ketua KPUD Enrekang, Haslipa mengatakan, pihaknya menerima keputusan dari para saksi yang menolak hasil rekapitulasi kabuaten.

Halaman
12
Penulis: Muh. Asiz Albar
Editor: Sudirman
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved