Sekda Enrekang Sebut 3 Unsur Pimpinan DPRD Enrekang Terseret Korupsi Adalah Musibah

Sekda Kabupaten Enrekang Chairul Latanro dihadirkan di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Makassar, Selasa (30/4/2019).

Sekda Enrekang Sebut 3 Unsur Pimpinan DPRD Enrekang Terseret Korupsi Adalah Musibah
hasan/tribuntimur.com
Sekretaris Daerah (Sekda) Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Enrekang, Chairul Latanro hadir bersaksi di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Makassar, Selasa (30/4/2019). 

TRIBUN-TIMUR.COM, MAKASSAR - Sekretaris Daerah (Sekda) Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Enrekang, Chairul Latanro  dihadirkan di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Makassar, Selasa (30/04/2019).

Chairul Lantaro hadir sebagai saksi meringankan untuk kasus dugaan korupsi dana bimbingan teknis (Bimtek) DPRD Enrekang tahun anggaran 2015/2016.

Baca: Hanura Optimis Raih Kursi Pimpinan, PAN Ikhlas Lepas Kursi Ketua DPRD Enrekang

Baca: VIDEO Banjir Bandang Terjang Perumahan Kukku Enrekang, 500 Orang Terjebak

Dimana dalam perkara itu mendudukan  tujuh orang terdakwa, yakni  mantan Ketua DPRD Enrekang Banteng Kadang, Wakil Ketua 1 DPRD Arfan Renggong, Wakil Ketua II Mustiar Rahim.

Serta, Sekretaris Dewan (Sekwan), Sangkala Tahir dan tiga penyelenggara proyek Gunawan, Nawir  dan Nurul.

Chairul Lantaro dalam kesaksianya sebagai Ketua Tim Anggaran Pemerintah Daerah (TAPD) Pemkab Takalar, secara pribadi memandang para unsur tidak sepantasnya terseret dalam kasus ini.

"Tidak pantas samua disini. Ini kan  dipermasalahkan cuma persoalan rekomendasi dari kementerian dalam negeri. Karena tidak ada rekomendasi dianggap merugikan negara," kata Chairul menanggapi pertanyaan majelis hakim yang diketuai Agus Rusianto dan dibantu dua hakim anggota lainnya.

Menurut Chairul  dalam kegiatan bimtek yang dilaksanakan para anggota DPRD Enrekng jelas semua. Iapun menganggap status yang disandang para unsur  pimpinan DPRD Enrekang adalah sebuah musibah.

Ia juga mengatakan kegiatan Bimtek bagi anggota dewan adalah sangat penting untuk peningkatan sumber daya.   Kegiatan Bimtek sangat mempengaruhi kinerja anggota dewan selaku wakil rakyat.

Chairul memberikan ilustrasi pada suatu hari ada anggota dewan sedang naik pesawat. Seorang anggota dewan ini yang  duduk di kursi kelas eksekutif tiba tiba ditegur pramugari.

Si anggota  dewan ini pun bertanya kepada pramugari, kalau kursi legislatif mana. Ilustrasi yang diceritakan Chairul sontak mengundang tawa majelis hakim, Jaksa, pengacara dan para pengunjung.

Halaman
12
Penulis: Hasan Basri
Editor: Munawwarah Ahmad
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved