Soal Penurunan Permukaan Tanah Pantai Palu, Ini Kata Kasatgas PUPR

Pelbagai kritik serta saran diberikan oleh sejumlah kalangan, khususnya soal pembangunan ulang kawasan Pantai Teluk Palu.

Soal Penurunan Permukaan Tanah Pantai Palu, Ini Kata Kasatgas PUPR
Tribunpalu.com/Abdul Humul Faaiz
Kondisi Jl Rajamoili, Kelurahan Besusu Barat, Kota Palu, Sulawesi Tengah, enam bulan pasca bencana, Jumat (5/4/2019). (Tribunpalu.com/Abdul Humul Faaiz). 

TRIBUNPALU.COM, PALU - Massa transisi darurat tak lama lagi akan berakhir.

Sesuai keputusan Gubernur Sulawesi Tengah, Longki Djanggola beberapa bulan lalu, akan berakhir pada 24 April 2019.

Perencanaan pembangunan dalam memulihkan Kota Palu sudah masuk dalam tahap desain.

Baca: Pemuda Takalar Ini Untung Puluhan Juta Rupiah dari Bisnis Sablon Baju

Baca: Dipanggil Bawaslu, Bupati Jeneponto: Tidak Ada Salahnya Kesana

Baca: 31 Bus Cahaya Bone Layani Rute Makassar-Palu, Akan Buka 3 Rute Baru

Pelbagai kritik serta saran diberikan oleh sejumlah kalangan, khususnya soal pembangunan ulang kawasan Pantai Teluk Palu.

Khususnya pembangunan infrastruktur yang mengacu pada mitigasi bencana.

Salah satunya dengan membangun pelindung pantai dengan membudidayakan mangrove.

Namun hal itu dinilai belum tepat oleh Kepala Satgas Penanggulangan Bencana Sulteng, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), Arie Seriadi Murwanto.

Kepala Penanggulangan Bencana Sulteng, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), Arie Seriadi Murwanto. (Tribunpalu.com/Abdul Humul Faaiz).
Kepala Penanggulangan Bencana Sulteng, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), Arie Seriadi Murwanto. (Tribunpalu.com/Abdul Humul Faaiz). (Tribunpalu.com/Abdul Humul Faaiz)

"Tanggul pelindung pantai itu gunanya untuk mengalang air pasang, agar tidak masuk ke pemukiman," katannya, Kamis, (4/4/2019).

Arie mengatakan, dalam perencanaan pembangunan Pantai Teluk Palu, pihaknya tidak hanya mengedapankan struktural.

Tapi aspek non struktural juga akan digunakan.

Halaman
123
Penulis: abdul humul faaiz
Editor: Suryana Anas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved