Hilangkan Bukti Match Fixing, Satgas Antimafia Bola Polri Tahan Joko Driyono, Ini Komentar PSSI

Hilangkan Bukti Match Fixing, Satgas Antimafia Bola Polri Tahan Joko Driyono, Ini Komentar PSSI

Hilangkan Bukti Match Fixing, Satgas Antimafia Bola Polri Tahan Joko Driyono, Ini Komentar PSSI
TRIBUNNEWS.COM
Plt Ketua Umum PSSI, Joko Driyono jadi tersangka. Hilangkan Bukti Match Fixing, Satgas Antimafia Bola Polri Tahan Joko Driyono, Ini Komentar PSSI 

TRIBUN-TIMUR.COM - Setelah mengendap selama beberapa pekan, Satgas Antimafia Bola akhirnya menahan mantan Plt Ketum PSSI, Joko Driyono.

Satgas Antimafia Bola menahan Joko Driyono dengan dakwaan sebagai dalang pengrusakan dokumen bukti kasus match fixing atau pengaturan skor.

Joko Driyono ditahan tim Satgas Antimafia Bola untuk penyelidikan lebih lanjut terkait dugaan kasus pengaturan skor di sepak bola Indonesia.

Baca: Tampil Dominan di Laga FIFA Matchday, Timnas Indonesia Ungguli Myanmar 2-0, Ini Komentar Pelatih

Baca: Dosen UNM Wahyu Jayadi Terbukti Bunuh Siti Zulaeha Djafar Berkat Sesuatu di Kuku, Tak Bisa Berkilah

Kepala Satgas Antimafia Bola Polri Brigjen Pol Hendro Pandowo menyebutkan, keputusan penahanan Itu diambil setelah Satgas Antimafia Bola melakukan pendalaman.

Diketahui Satgas Antimafia Bola memanggil Joko Driyono untuk kepentingan pemeriksaan terkait dugaan kasus match fixing atau pengaturan skor.

Joko Driyono bergegas masuk ke dalam mobil setelah menjawab pertanyaan wartawan seusai diperiksa Satgas Mafia Bola Polri
Joko Driyono bergegas masuk ke dalam mobil setelah menjawab pertanyaan wartawan seusai diperiksa Satgas Mafia Bola Polri (dok bolasports.com/muhammad robbani)

Sebagaimana diketahui, Joko Driyono memerintahkan tiga orang yakni MM, MA dan AG untuk memusnahkan, memindahkan, dan merusak barang bukti terkait kasus pengaturan skor laga antara Persibara Banjarnegara vs PS Pasuruan.

Aksi itu diduga dilakukan Jokdri, sapaan akrab Joko Driyono, untuk menghambat langkah Satgas Antimafia Bola dalam upaya mereka mengusut kasus match-fixing.

Kesulitan Gaji Informasi

Akibat pengrusakan itu, Satgas Antimafia Bola pun kesulitan untuk menggali informasi lebih lanjut dugaan pengaturan skor pada laga Persibara kontra PS Pasuruan itu.

"Untuk mengaburkan, sehingga barang bukti yang kami butuhkan tidak ada, kami tak bisa menggali lagi pengaturan skor lain," kata Kepala Satgas Antimafia Bola Polri Brigjen Pol Hendro Pandowo dalam jumpa pers di Mabes Polri, Jakarta, Senin (25/3/2019).

Baca: Dosen UNM Wahyu Jayadi Terbukti Bunuh Siti Zulaeha Djafar Berkat Sesuatu di Kuku, Tak Bisa Berkilah

Baca: Fakta Terbaru Pembunuhan Pegawai UNM, Meski HP Dibelah 700x, Polisi Akan Temukan Percakapan di Sini

Halaman
123
Editor: Arif Fuddin Usman
Sumber: BolaSport.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved