Pertamina MOR VII Berdayakan Petani Nanas Luwuk, Garap Limbanya Jadi Fiberglass

Fiberglass merupakan material yang menjadi komponen utama bodi kapal ringan, digunakan untuk memperbaiki kapal yang mengalami kebocoran.

Pertamina MOR VII Berdayakan Petani Nanas Luwuk, Garap Limbanya Jadi Fiberglass
handover
Tim Project Collaboration Improvement (PCP) Gammara PT Pertamina (Persero) Marketing Operation Region (MOR) VII Sulawesi melakukan inovasi dengan memanfaatkan limbah daun nanas Petani di Luwuk Sulawesi Tengah. 

TRIBUN-TIMUR.COM, MAKASSAR - Badan Pusat Statistik (BPS) mengatakan, buah nanas salah satu ekspor unggulan Indonesia.

Buktinya, pada 2017 ekpor nanas mencapai 9.586 ton. Sedangkan periode Januari-Oktober 2018 menjadi 11.247 ton atau naik 17,5 persen.

Ini artinya, kebutuhan pasar nanas sedang naik daun.

Sayang, kebanyakan petani menganggap hanya buahnya saja yang bernilai rupiah. Padahal limbah daun nanas juga dapat dimanfaatkan sebagai olahan alternatif.

Baca: Kronologi 52 Warga Ponorogo Jual Rumah Karena Takut Kiamat,Siapkan Senjata untuk Perang saat Ramadan

Baca: LAGI VIRAL Penjual Sayur Punya Paras Cantik Disebut Mirip Syahrini, Netizen Riuh, Lihat Video!

Tim Project Collaboration Improvement (PCP) Gammara PT Pertamina (Persero) Marketing Operation Region (MOR) VII Sulawesi melakukan inovasi dengan memanfaatkan limbah daun nanas sebagai pengganti fiberglass berbahan nabati yang ramah lingkungan.

Fiberglass merupakan material yang menjadi komponen utama bodi kapal ringan, digunakan untuk memperbaiki kapal yang mengalami kebocoran.

Hal ini cocok dengan kondisi laut Sulawesi yang berkarang yang sering menyebabkan fiber boat menjadi rusak. Padahal fiber boat ini fungsinya untuk mendukung proses sandar atau lepas kapal.

Daun nanas yang merupakan material residu serta lebih mudah untuk didapatkan, digunakan sebagai bahan dasar pengganti material sintetis atau kimia seperti fiberglass.

Baca: Facebook dan Instagram Down, Giliran WhatsApp Ikutan Error, Pengguna Keluhkan Tak Bisa Kirim Gambar

Daun nanas yang sudah dikumpulkan ini selanjutnya diolah kembali hingga menjadi serat daun nanas.

Serat daun nanas inilah yang diproses menjadi bahan siap pakai atau patch sebagai pengganti bahan fiberglass untuk perbaikan kapal fiber yang rusak atau mengalami kebocoran.

Patch serat daun nanas ini dikemas dalam bentuk paket bersama dengan resin dan katalis sebagai bahan campuran untuk perekatan.

Halaman
12
Penulis: Muhammad Fadhly Ali
Editor: Hasrul
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved