Harga Ayam Turun, Pengamat: Ini Tanggung Jawab Kementerian Perdagangan untuk Terus Dorong Ekspor

Penurunan harga daging ayam di sejumlah pasar tradisional di beberapa daerah sejak bulan Februari 2019 memancing komentar dari para akademisi.

Harga Ayam Turun, Pengamat: Ini Tanggung Jawab Kementerian Perdagangan untuk Terus Dorong Ekspor
Dok Kementan
Pengamat Ekonomi jebolan Fakultas Ekonomi Universitas Gajah Mada (UGM) Defiyan Cori

TRIBUN-TIMUR.COM - Penurunan harga daging ayam di sejumlah pasar tradisional di beberapa daerah sejak bulan Februari 2019 memancing komentar dari para akademisi.

Salah satunya adalah Pengamat Ekonomi jebolan Fakultas Ekonomi Universitas Gajah Mada (UGM) Defiyan Cori.

Defiyan Cori menilai ada kementerian yang belum menjalankan fungsi dan tugasnya secara maksimal.

Bersama Petani Millenial, Kementan Fokus Bikin Petani Sayuran Cianjur Maju

Lowongan Kerja BUMN PT Pelabuhan Indonesia II, Dicari Lulusan SMA Sederajat, Batas Akhir 11 Maret

Bersiap! Ada 11 Ribu Lowongan Kerja Dibuka BUMN, Lulusan SMA hingga S2 Khusus KTI, Cek Linknya

“Undang-undang Nomor 39 Tahun 2008 tentang Kementerian Negara sudah jelas mengatur apa saja fungsi dan tugas semua kementerian di negara kita. Kementerian Pertanian, misalnya tugas pokoknya jelas menangani produksi pangan, sedangkan Kementerian Perdagangan mengurus terkait perdagangan dan harga baik di tingkat petani maupun konsumen,” sebut Defiyan saat memberikan keterangan, Selasa (5/3).

Lebih rinci lagi, Defiyan Cori membeberkan, pengaturan fungsi dan tugas kementerian diatur dalam Peraturan Presiden Nomor 45 tahun 2015 tentang Kementerian Pertanian dan Perpres Nomor 48 Tahun 2015 tentang Kementerian Perdagangan.

“Tugas dan fungsi masing-masing kementerian tersebut sebenarnya sudah clear dan sudah sinkron,” tandasnya.

Defiyan menyayangkan adanya pihak-pihak yang menuding pemerintah dan menyebutkan penurunan harga disebabkan karena pasokan yang berlebih.

Menurutnya, kelebihan produksi daging ayam saat ini harusnya ditanggapi dengan positif.

"Ini kan sebenarnya positif, Pemerintah telah mampu mendukung peningkatan produksi daging ayam di dalam negeri. Daripada produksi kita kurang, nanti jatuh-jatuhnya akan impor lagi,” ujarnya.

Berdasarkan data dari Badan Pusat Statistik atau BPS, jumlah penduduk di Indonesia saat ini sebanyak 268.075 ribu jiwa, konsumsi per kapita 12,13 kg per tahun.

Halaman
123
Editor: Sakinah Sudin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved