Cuitannya di Twitter Menuai Polemik, CEO Bukalapak Akhirnya Mengaku Khilaf dan Minta Maaf

CEO Bukalapak, Achmad Zaky akhirnya menyampaikan permintaan maafnya, setelah cuitannya berkaitan dengan dana research and development (R&D)

Cuitannya di Twitter Menuai Polemik, CEO Bukalapak Akhirnya Mengaku Khilaf dan Minta Maaf
KOMPAS.com/Wahyunanda Kusuma Pertiwi
Cuitannya di Twitter Menuai Polemik, CEO Bukalapak Akhirnya Mengaku Khilaf 

TRIBUN-TIMUR.COM-CEO Bukalapak, Achmad Zaky akhirnya menyampaikan permintaan maafnya, setelah cuitannya berkaitan dengan dana research and development (R&D) di Indonesia yang dinilai tertinggal dari negara lain.

Sontak twit ini menjadi bahan pembicaraan di media sosial Twitter pada Kamis (14/2/2019). Twit tersebut kemudian dipersoalkan oleh sejumlah warganet atau pengguna Twitter.

Mereka bahkan memunculkan tagar #uninstallbukalapak. Hingga saat ini tagar tersebut masih terpampang dalam urutan atas tren di Indonesia.

Baca: Achmad Zaky Tuai Kritikan Netizen, Tagar uninstallbukalapak vs DukungBukalapak Trending di Twitter

Baca: Ada Apa? CEO Bukalapak Achmad Zaky Diserang Netizen: Ini Sebab dan Klarifikasinya

Baca: Cantiknya Franka Franklin dan Diajeng Lestari, Istri Bos Go-jek dan Bos Bukalapak, Berikut Fotonya

Menilik banyaknya warganet yang mempersoalkan, Zaky pun mengklarifikasi twitnya itu. Dia pun meminta maaf jika ada kesalahpahaman mengenai twit itu.

 "Saya, Achmad Zaky selaku pribadi dan sebagai salah satu pendiri Bukalapak, dengan ini menyatakan permohonan maaf yang sebesar-besarnya atas pernyataan yang saya sampaikan di media sosial," dalam rilisnya seperti dikutip dari Kompas.com, Jumat (15/2/2019).

Zaky mengungkapkan bahwa ia tidak bermaksud untuk mendukung atau tidak mendukung suatu calon presiden tertentu.

Menurut Zaky, twit itu merupakan ajakan untuk bersama membangun Indonesia melalui penelitian dan pengembangan ilmiah.

Selain itu, Zaky juga sangat memperhatikan kemajuan industri teknologi di Indonesia.

Oleh karena itu, ia berharap agar investasi dalam bidang riset dan sumber daya manusia (SDM) yang tinggi bisa menjadi salah satu pendorong kemajuan Indonesia.

"Saya sangat menyesali kekhilafan tindakan saya yang tidak bijaksana dan kiranya mohon dibukakan pintu maaf yang sebesar-besarnya," ujar Zaky.

Kementerian Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia bersama dengan Dewan Kerajinan Nasional (Dekranas), Gerakan Ayo UMKM Jualan Online, serta Bukalapak mengadakan Forum Sosialisasi Belanja dan Jualan Online, di STIA LAN Makassar, Jl AP Pettarani, Makassar, Rabu (3/10/2018).Sosialisasi yang mengangkat tema Murah, Cepat, dan Aman untuk memberikan pelatihan serta fasilitasi dan simulasi jualan online, serta mengajak pengusaha UMKM (Usaha Mikro Kecil dan Menengah) untuk turut serta membangun dan menggerakkan usaha ecommerce di Indonesia.
Kementerian Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia bersama dengan Dewan Kerajinan Nasional (Dekranas), Gerakan Ayo UMKM Jualan Online, serta Bukalapak mengadakan Forum Sosialisasi Belanja dan Jualan Online, di STIA LAN Makassar, Jl AP Pettarani, Makassar, Rabu (3/10/2018).Sosialisasi yang mengangkat tema Murah, Cepat, dan Aman untuk memberikan pelatihan serta fasilitasi dan simulasi jualan online, serta mengajak pengusaha UMKM (Usaha Mikro Kecil dan Menengah) untuk turut serta membangun dan menggerakkan usaha ecommerce di Indonesia. (abdiwan/tribuntimur.com)
Halaman
1234
Editor: Anita Kusuma Wardana
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved