Banjir Sulsel

Tolong Jeneponto Darurat Air Bersih

Masalah krisis air bersih itu kian diperparah karut-marut manajerial otoritas penyedia kebutuhan dasar itu di level kabupaten.

Tolong Jeneponto Darurat Air Bersih
COURTESI TIM KEMANUSIAAN FTI UMI MAKASSAR
Jembatan Munte di Kecamatan Turatea, sekitar 8,1 km sebelah utara ibu kota kabupaten Jeneponto, terputus menyusul banjir bandang yang melanda Sulawesi Selatan. Hingga Minggu (27/1/2019) kurang lebih 9.000 warga di tempat ini butuh perhatian pemerintah secepatnya. 

MAKASSAR, TRIBUN --  Sudah jatuh tertimpa tangga pula. Perumpamaan pepatah inilah yang kini mendera belasan ribu warga Jeneponto, akhir Januari 2019 ini.

Setelah diterjang banjir bandang awal pekan lalu, sejak akhir pekan ini, mereka mulai merasakan susahnya mendapatkan air bersih.
Sumber air bersih utama kabupaten berpenduduk 430 ribu jiwa ini adalah reservoir dan Sungai Kelara.

Sumber air itu masih ada. Sayang, jalur distribusinya kini juga jadi korban banjir.
Masalah itu kian diperparah karut-marut manajerial otoritas penyedia kebutuhan dasar itu di level kabupaten.

Jembatan Lama Belokallong rusak parah akibat banjir Jeneponto, Sabtu (26/1/2019)
Jembatan Lama Belokallong rusak parah akibat banjir Jeneponto, Sabtu (26/1/2019) (TRIBUN TIMUR/IKBAL NURKARIM)

Baca: Jembatan Munte Jeneponto Putus, Warga Minta Dibangunkan Jembatan Darurat

Baca: VIDEO: Warga Desa Sapanang Jeneponto Butuh Perbaikan Rumah

Baca: Jembatan Munte Putus, 5 Hari Sudah 9000 Warga di Jeneponto Terisolir, Tolong Pak JK

Pasca-banjir, 10 instalasi intake machine PDAM Jenepont kota kabupaten sekaligus kecamatan terparah terkena dampak banjir.

Darurat mendapatkan air laik konsumsi untuk sekitar 10 ribu pelanggannya yan sebagian besar ada di Binamu, ibukota kabupaten.

Dari 10 intake itu, kini hanya lima yang berfungsi baik. Namun, kala banjir menghantam, mesin penyerap dan pengolahan air bersihnya rusak.

Jembatan Munte di Kecamatan Turatea, sekitar 8,1 km sebelah utara ibu kota kabupaten jeneponto, terputus akibat banjir bandang yang melanda Sulawesi Selatan.
Jembatan Munte di Kecamatan Turatea, sekitar 8,1 km sebelah utara ibu kota kabupaten jeneponto, terputus akibat banjir bandang yang melanda Sulawesi Selatan. (TRIBUN TIMUR/IKBAL NURKARIM)

Setelah air bercampur lumpur datang bawa bencana, kini kami berteriak mencari air bersih.
“Jeneponto Darurat air bersih, Kalau bisa truk tangki air dari Makassar, Gowa, Bantaeng dan Taklar yang tidak terpakai kirim dulu standbay di Jeneponto,” kata Dr Zakir Sabara HW MT, pakar lingkungan dari Fakultas Teknologi Industri (FTI) UMI Makassar.

Zakir dan tim relawan kemanusiaan dari FTI UMI sejak Sabtu (26/1/2019) sudah mendistribusi dan mendokumentasikan dampak banjir di Jeneponto.

Doktor ilmu lingkungan dari Universitas Brawijaya (UB) Malang ini, menyebutkan perencanaan dan pemetaan Jalur distribusi yang rentan bencana alam, perlu perencanaan yang tangguh (robust).

Selain langkah darurat menjelang masa pemulihan dan rekonstruksi pascabencana, jelasnya, pemerintah daerah mulai dari sekarang sebaiknya menata ulang masa depan sumber dan jalur distrubusi air. ”Pasca-bencana ini, semua pihak perlu membuat rencana,” kata Dekan FTI UMI ini.

Pengurus Pusat Kerukunan Keluarga Turatea (KKT) berkunjung ke redaksi Tribun Timur Jl Cenderawasih, Makassar
Pengurus Pusat Kerukunan Keluarga Turatea (KKT) berkunjung ke redaksi Tribun Timur Jl Cenderawasih, Makassar (TRIBUN TIMUR)
Halaman
123
Penulis: Ikbal Nurkarim
Editor: Thamzil Thahir
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved