Cederai Institusi Polri, Satu Polwan di Polrestabes Makassar Dipecat

mantan anggota di Satuan Sabhara Polrestabes Makassar ini dinilai melanggar kode etik, karena ia terbukti melakukan tindakan asusila.

Saat lepas sambut di Mapolres Pangkep, dia juga didampingi istri sekaligus Ketua Bhayangkari Polres Pangkep.

Lepas sambut diwarnai isak tangis Bambang.

"Saya titip Polres Pangkep, yah. Mohon maafnya dari segala kesalahan yang saya perbuat selama ini," ujarnya sambil menangis terisak, Selasa kemarin.

Saat jurnalis Tribun Timur, Munjiyah Dirga Ghazali berusaha mewawancarai Bambang untuk mendapatkan konfirmasi, dia tak bersedia dan menangis hingga meninggalkan Mapolres Pangkep.

"Kapolres Baik"

Sebelum meninggalkan Mapolres Pangkep, Bambang sempat diarak sambil digotong keliling halaman Mapolres.

Ini adalah bentuk penghargaan kepada beliau karena jasanya memimpin.

"Tidak ada Kapolres sebaik ini," ujar polisi yang mengarak Bambang.

Bambang terlihat seperti terharu dan sesekali melempar senyum meski matanya lembab usai menangis. 

Brigpol Ahmad Abrar Azis memiliki kenangan tersendiri dengan mantan atasannya itu,

Masih begitu lekat dalam ingatannya soal sosok Bambang yang mudah menebar senyum dan ramah.

"Bapak orangnya ramah, dia seperti bukan atasan kalau sama kami. Enak diajak curhat dan sudah seperti teman. Curhat apapun itu baik pribadi, masalah kantor maupun keluarga dia beri saran ke kami," ujarnya Ahmad.

Abrar lalu menyeka air matanya mengenang mantan atasannya tersebut.

Sesekali dia berusaha untuk tidak menangis di hadapan jurnalis Tribun.

"Kami disini kehilangan sosok seperti beliau. Kalau marah, dia tidak tunjukkan, tapi dilihat dari mimik wajah saja," ujarnya.

Baca: Parepare Diprediksi akan Diguyur Hujan pada Malam hingga Dini Hari Nanti

Baca: Pengumuman Hasil Akhir CPNS Luwu Timur 2018, Cek di Sini

Baca: Swift Club Indonesia South Celebes Bentuk Divisi SCI Bikers

Dia berharap, Bambang dapat jauh lebih baik lagi dengan ide-ide briliannya dan inovasinya di tempat baru.

"Bapak juga punya ide-ide kreatif menyambut moment. Seperti moment Bhayangkara, 2 Juli 2018 laluu. Ada banyak lomba yang tidak biasa beliau gelar dan melibatkan seluruh personelnya," kata Ahmad usai melepas kepergian Bambang.

Usai diarak, Bambang lalu meninggalkan Mapolres Pangkep.

Isak tangis kembali riuh terdengar tatkala sekumpulan anggota Bhayangkari histeris sambil mengucapkan selamat tinggal untuk Bambang dan istri. (TRIBUNTIMUR)

Subscribe untuk Lebih dekat dengan tribun-timur.com di Youtube:

Jangan lupa follow akun instagram tribun-timur.com

(*)
Penulis: Darul Amri Lobubun
Editor: Nurul Adha Islamiah
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved