DPRD Sulsel Setujui Insentif untuk Guru Honorer Tahun 2019 Sebesar Rp 10 Ribu Per Jam

Berdasarkan hasil rapat banggar, disepakati honor guru honorer Rp 28 miliar dan itu dimasukkan dalam Rencana Kerja Anggaran (RKA) Dinas Pendidikan

DPRD Sulsel Setujui Insentif untuk Guru Honorer Tahun 2019 Sebesar Rp 10 Ribu Per Jam
dok pribadi
Wakil Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Provinsi Sulawesi Selatan Syahruddin Alrif 

Laporan Wartawan Tribun Timur Abdul Aziz Alimuddin

TRIBUN-TIMUR.COM, MAKASSAR - Wakil Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Provinsi Sulawesi Selatan Syahruddin Alrif menegaskan bahwa honor atau insentif guru honor sekolah menengah atas (SMA), sekolah menengah kejuruan (SMK), dan sekolah luar biasa (SLB) tetap dianggarkan dalam APBD 2019.

"Tetap kita anggarkan, perjuangkan," tegas Sekretaris Dewan Pimpinan Wilayah (DPW) Partai Nasional Demokrat (Nasdem) Sulsel itu, Rabu (28/11/2018).

Syahar sapaannya mengaku bahwa mayoritas anggota Badan anggaran (Banggar) DPRD Sulsel sepakat agar insentif guru honor diperjuangkan. Hal itu, katanya demi hak dan kesejahteraan guru honorer.

Baca: VIDEO: Legislator DPRD Sulsel Minta Kenaikan Gaji Honorer

Baca: Wakil Ketua DPRD Sulsel Tolak Pembangunan Rest Area

"Perlu diketahui bahea ada 4 ribu lebih guru honorer di Sulsel. Mereka penggerak proses pendidikan di Sulsel. Anggarannya juga tidak banyak," jelas Syahar.

Berdasarkan hasil rapat banggar, disepakati honor guru honorer Rp 28 miliar dan itu dimasukkan dalam Rencana Kerja Anggaran (RKA) Dinas Pendidikan (Disdik) Sulsel.

"Jadi insentifnya tetap sama seperti tahun lalu Rp 10 ribu perjam. Rp 4 ribu ditanggung APBD dan Rp 6 ribu ditanggung APBN," kata Syahar. (ziz)

Lebih dekat dengan Tribun Timur, subscribe channel YouTube kami:

Follow juga akun instagram official kami:

Penulis: Abdul Azis
Editor: Arif Fuddin Usman
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved