Relawan Makassar Tembus Pedalaman

21 Hari Pasca-Gempa Palu, 300 Pengungsi Perbatasan Sulbar Tidur di Depan Gereja

Dari Donggala, Pinembai berjarak 113 Km. Dari Palu sekitar 83 km. “Ini melintasi dulu Sigi, sekitar 2 jam, baru menanjak terus 4 jam,

TRIBUN-TIMUR.COM, PALU -- Selama 21 hari, bantuan dan relawan bencana alam di Sulawesi Tengah, hanya fokus di radius 31 - 51 km dari Teluk Palu; Kota Palu, Kabupaten Donggala dan Sigi.

Padahal efek gempa dan likuefaksi juga terjadi dan menimpa warga Sulteng yang ada di pedalaman, radius 63 km hingga 120 km.

Hari Kamis (18/10/2018) lalu, sekitar 28 relawan gabungan dari Sulsel, Yogyakarta, Palu dan Polres Donggala, menembus Desa Tavanggeli. di pedalaman Pinembani, sebelah barat Kota Palu.

TEMBUS PINEMBANI _ Relawan Gabungan FTI-UMI Makassar, Fakultas Teknik UGM Yogyakarta, tim Kesehatan DPD KNPI Sulsel, dan personel Brimob Polda Sulbar dan Polres Donggala memeriksa sekitar 150 pengungsi korban gempa Sulteng, di Gereja Desa Tivanggeli, Pinembani, Kabupaten Donggala, sekitar 131 km dari Kabupaten Donggala, Sulteng, pada Kamis (18/10/2018). Mereka adalar Relawan pertama yang menembus pedalaman Palu di perbatasan Sulteng-Sulbar ini.
TEMBUS PINEMBANI _ Relawan Gabungan FTI-UMI Makassar, Fakultas Teknik UGM Yogyakarta, tim Kesehatan DPD KNPI Sulsel, dan personel Brimob Polda Sulbar dan Polres Donggala memeriksa sekitar 150 pengungsi korban gempa Sulteng, di Gereja Desa Tivanggeli, Pinembani, Kabupaten Donggala, sekitar 131 km dari Kabupaten Donggala, Sulteng, pada Kamis (18/10/2018). Mereka adalar Relawan pertama yang menembus pedalaman Palu di perbatasan Sulteng-Sulbar ini. (dok_KNPI_sulsel_FT_UGM_Yogya_FTI_UMI)

Mereka menembus 4 pegunungan di ketinggian 1700 mdpl hingga 2000 mdpl.

Pinemani berbatasan langsung dengan Kabupaten Mamuju Utara, Sulawesi Barat.

Baca: VIDEO: Begini Perjalanan Ekstrem Relawan FTI UMI dan KNPI Sulsel ke Desa Tinggewale Pascagempa Palu

Tim gabungan itu adalah Relawan & Bantuan Kemanusiaan Mahasiswa Fakultas Teknologi Industri (FTI) UMI, Fakultas Tek Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta, Tim Kesehatan Komite Nasional Pemuda Indonesia (KNPI) Sulsel.

Dalam catatan Tribun dan hasil pencarian Google, tim relawan gabungan inilah yang kali pertama menembus pedalaman Pinembani, pasca-gempa.

“Kami meliuntasi 6 desa, 31 kampung untuk sampai di Desa Tavanggeli, dekat ibu kota kecamatan Pinembani,” kata Koordinator Relawan Gabungan yang juga Ketua AIumni FTI-UMI Makassar Region Sulteng, Andi Kaimuddin, melalui sambungan telepon, Jumat (19/10) dini hari.

Mereka tembus ke pedalaman berjarak 117 km dari Kota Palu itu, dengan penawalan 5 personel Brimob Polda Sulbar, anggota Polres Donggala Sulteng, termasuk Kapolres Donggala AKBP Ferdinand Suwarji.

Dekan FTI UMI Makassar Zakir Sabara menghibur bocah pengungsi di Palu.
Dekan FTI UMI Makassar Zakir Sabara menghibur bocah pengungsi di Palu. ()

Secara administratif Pinembani, masuk wilayah kabupaten Donggala. Untuk tembus ke wilayah ini hanya bisa dengan kendaraan roda dua. Jalannya berkelok melintasi tebing.

Halaman
123
Penulis: Hasan Basri
Editor: Thamzil Thahir
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved