Hakim Desak Abu Tours Buat Proposal Perdamaian, Beri Batas Waktu 60 Hari

Tasman sudah beberapa kali berusaha menemui Hamzah Mamba secara langsung, tetapi belum berhasil.

Hakim Desak Abu Tours Buat Proposal Perdamaian, Beri Batas Waktu 60 Hari
sanovra/tribuntimur.com
Owner Abu Tours, Hamzah Mamba. 

Laporan wartawan Tribun Timur Hasan Basri

TRIBUN-TIMUR.COM, MAKASSAR - Pengurus Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang (PKPU) kewalahan menangani proses perdamaian antara  PT Amanah Bersama Ummat (Abu Tours & Travel) dengan kreditur.

Musabahnya, kedua belah pihak sampai ini belum mendapatkan titik temu seputar mekanisme proses perdamaian yang harus disepakati.

Pengurus PKPU Abu Tours, Tasman Gultom  akan memanfaatkan waktu dua bulan yang diberikan Hakim Pengadilan untuk berkonsultasi dengan Bos Abu Tours, Hamzah Mamba.

"60 hari itu akan melakukan pendekatan dengan Hamzah Mamba, agar Abu Tours segera membuat draf konsep perdamaian. Karena sampai hari ini kita belum mendapat satu lembar pun kertas proposal perdamaian," ujarnya.

Baca: Tagihan Kreditur Abu Tours Capai Rp 1,5 Triliun

Tasman sudah beberapa kali berusaha menemui Hamzah Mamba secara langsung, tetapi belum berhasil.

"Info yang kami dapat kalau mau ketemu pak abu ketat penjagaanya, tetapi bukan tidak bisa, kita akan koordinasi lagi dengan penyidik dalam waktu dekat ini," tuturnya.

Majelis Hakim Pengadilan Niaga Makassar yang dipimpin langsung Budiansyah selaku Hakim ketua dan dua hakim anggota, membacakan putusan perpanjangan, Senin (21/05/2018).

"Mengabulkan perpanjangan PKPU Abutous selama 60 hari," kata Majelis Hakim Budiansyah. Hasil perpanjangan PKPU sendiri merupakan kesepakatan bersama dalam rapat kreditur pada pekan lalu.

Adapun pertimbangan perpanjangan PKPU karena belum adanya titik temu antara pihak Abutours dan kreditur. Abutours belum mengajukan proposal perdamaian. (San)

Penulis: Hasan Basri
Editor: Mahyuddin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved