Protes Pembangunan Sekolah, Warga Berjaga Depan Perdos Unhas Baraya

Puluhan warga yang didominasi para ibu ibu turun ke jalan dan berkumpul di pintu kompleks perumahan.

Protes Pembangunan Sekolah, Warga Berjaga Depan Perdos Unhas Baraya
SANOVRA JR
Sejumlah warga di Kompleks Perumahan Dosen dan karyawan Unhas Baraya melakukan turun ke jalan dan berkumpul di pintu portal kompleks perumahan Jl Sunu, Kecamatan Tallo, Makassar, Selasa (17/10). Warga mengaku menolak keberadaan Sekolah Islam Terpadu karena dibangun dalam kompleks perumahan dosen yang dinilai mengganggu ketenangan warga. 

Laporan wartawan Tribun Timur Hasan Basri

TRIBUN-TIMUR.COM, MAKASSAR -- Pembangunan Sekolah di Kompleks Perumahan Dosen dan karyawan Unhas Baraya di Jl Sunu, Kecamatan Tallo, Makassar diwarnai protes warga.

Puluhan warga yang didominasi para ibu ibu turun ke jalan dan berkumpul di pintu kompleks perumahan, Selasa (17/10/2017).

Mereka mengaku keberadaan pembangunan gedung Sekolah Islam Terpadu dalam perumahan dosen mengganggu ketenangan warga.

"Kita bertahan di sini, supaya aktvitas pengecoran pembangunan gedung sekolah dihentikan dulu," kata Irianti Bachtiar.

Menurut Irianti pembangunan tidak disetujui karena berdampak pada kemacetan yang ditimbulkan baik kendaraan siswa maupun pengantar siswa.

Keamanan dan ketentraman serta kenyamanan warga juga dipastikan terusik dengan makin banyaknya kendaraan masuk.

"Dari awal pembangunan ini kami protes; tetapi pihak pemilik bangunan tetap bersikeras membangun,":ujarnya.

Irianti mengaku persoalan pembangunan sekolah tersebut sudah berproses di Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN).

"Kalau mau membangun, nanti setelah ada putusan pengadilan," ujarnya.(*)

Sejumlah warga di Kompleks Perumahan Dosen dan karyawan Unhas Baraya melakukan turun ke jalan dan berkumpul di pintu portal kompleks perumahan Jl Sunu, Kecamatan Tallo, Makassar, Selasa (17/10). Warga mengaku menolak keberadaan Sekolah Islam Terpadu karena dibangun dalam kompleks perumahan dosen yang dinilai mengganggu ketenangan warga.
Sejumlah warga di Kompleks Perumahan Dosen dan karyawan Unhas Baraya melakukan turun ke jalan dan berkumpul di pintu portal kompleks perumahan Jl Sunu, Kecamatan Tallo, Makassar, Selasa (17/10). Warga mengaku menolak keberadaan Sekolah Islam Terpadu karena dibangun dalam kompleks perumahan dosen yang dinilai mengganggu ketenangan warga. (SANOVRA JR)
Penulis: Hasan Basri
Editor: Anita Kusuma Wardana
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved