Jadi Presiden AS, Ponsel Apa yang Akan Dipakai Trump?

Kedua, tak boleh ada GPS. Fitur lokasi tersebut haram hukumnya dibenamkan di ponsel Trump.

Jadi Presiden AS, Ponsel Apa yang Akan Dipakai Trump?
Kompas.com
Donald Trump 

TRIBUN-TIMUR.COM-Presiden AS terpilih, Donald Trump, hingga kini masih betah menggunakan ponsel Android. Selain untuk berkomunikasi sehari-hari, ia juga rutin berkicau di Twitter melalui ponselnya tersebut.

Menurut beberapa pengamat, Trump harus segera mengganti smartphone. Sebab, ada beberapa risiko yang bisa terjadi jika politikus Partai Republik itu bersikeras tetap menggunakan ponselnya saat ini.

Akar masalahnya adalah keamanan. Ponsel Android Trump akan lebih mudah diretas sehingga komunikasi penting terkait negara bisa diketahui orang-orang yang semestinya tak tahu.

Untuk itu, Gedung Putih memiliki dua lembaga khusus untuk memikirkan alat komunikasi terbaik bagi Trump. Keduanya adalah Communications Agency dan Secret Service. Mereka bertanggung jawab penuh atas keamanan komunikasi sang presiden.

Ada beberapa standar yang dijadikan patokan untuk smartphone Trump sebagai Presiden AS. Pertama, ponsel itu tak boleh terkoneksi dengan internet, sebagaimana dilaporkan Recode dan dihimpun KompasTekno, Jumat (20/1/2017).

Menurut Profesor Ilmu Komputer di John Hopkins University, semua hal yang terkoneksi di internet akan sangat rentan diserang. Artiya, Trump tak bisa lagi berkicau sebebas dulu via smartphone personalnya.

Barrack Obama pun menggunakan ponsel yang tak terhubung dengan internet. Ponsel itu cuma bisa digunakan menelepon dan mengirim pesan ke keluarga dan kelompok kecil yang paling dipercaya.

Trump tentu bisa tetap berkicau, namun via ponsel lain yang khusus untuk berkicau dan berkegiatan media sosial. Ponsel itu pun dijaga ketat keamanannya.

Kedua, tak boleh ada GPS. Fitur lokasi tersebut haram hukumnya dibenamkan di ponsel Trump. Sebab, lokasi merupakan informasi penting yang bisa digunakan pihak tertentu untuk membahayakan keamanan Trump.

Dulu, Obama juga tak mau pakai ponsel khusus dari pemerintah. Ia sangat cinta pada ponsel BlackBerry miliknya.

Sebagai kompensasi, BlackBerry milik Obama dimodifikasi sedemikian rupa sehingga cocok dengan standar keamanan pemerintah. Ada software enkripsi khusus yang dibenamkan untuk ponsel Obama dan jejeran keluarganya.

Trump bisa saja mempertahankan ponsel Android miliknya. Hanya saja, ponsel itu harus didesain ulang dari segi software layaknya Obama dulu.

Pasca dirancang, ponsel tersebut tak boleh terhubung dengan jaringan internet umum. Server layanan e-mail dan platform berbagi dokuman tak boleh ada. Ponsel itu juga tak boleh dibawa ke rapat penting untuk menjaga keamanan.

Akankah Trump bersedia mengganti ponsel? Ataukah ia lebih memilih memakai ponsel lama tapi dirancang ulang software-nya seperti milik Obama? Belum ada komentar dari sang presiden AS ke-45 soal ini.(Fatimah Kartini Bohang/Recode/Kompas.com)

Editor: Anita Kusuma Wardana
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved