Dermaga Baru PT IKI Mampu Menampung 4 Kapal Berukuran 6500 DWT

PT IKI (Persero) juga mempercayakan pembangunan sarana dan fasilitas ini kepada konstruktor PT Adhi Karya (Persero).

Dermaga Baru PT IKI Mampu Menampung 4 Kapal Berukuran 6500 DWT
fahrizal
PT Industri Kapal Indonesia (Persero) menggelar acara Groundbreaking pekerjaan pembangunan dan pengembangan fasilitas sarana galangan makassar tahap II, di PT IKI, Jl Galangan Kapal, Makassar, Kamis (29/12/2016). Groundbreaking ini menandai dimulainya pembangunan beberapa fasilitas di PT IKI yang menelan anggaran PMN sebesar 400 miliar untuk dua tahap. 

Laporan Wartawan Tribun Timur Fahrizal Syam

TRIBUN-TIMUR.COM, MAKASSAR - PT Industri Kapal Indonesia (IKI) menggelar Groundbreaking pekerjaan pembangunan dan pengembangan fasilitas sarana galangan Makassar tahap II, di PT IKI, Jl Galangan Kapal, Makassar, Kamis (29/12/2016).

Penekanan tombol sirine dan peletakan batu pertama oleh Direktur PT IKI dan General Manager PT Adhi Karya (Persero) menandai dimulainya pembangunan proyek senilai 400 miliar, dalam dua tahap tersebut.

Anggaran pembangunan berasal dari dana Penyertaan Modal Negara (PMN) 2016, dan dibangun di atas lahan seluas 14 hektar dari total 32 hektar luas lahan milik PT IKI.

Dirut PT IKI Edy Widarto mengatakan, jika pembangunan rampung, PT IKI nantinya akan memiliki dermaga baru yang dapat dipakai untuk memperbaiki (repair) maupun membuat kapal.

"Dermaga tersebut akan mampu menampung 4 buah kapal berukuran 6500 Dead Weight Ton (DWT) sekaligus. Bisa juga untuk menampung ponton 300 width, yang saat ini masih terbatas," ujar Edy.

Selain dermaga, fasilitas yang akan dibangun yaitu pengembangan airbag siystem, pembangunan gudang, pekerjaan pengerukan, dan penambahan daya.

PT IKI (Persero) juga mempercayakan pembangunan sarana dan fasilitas ini kepada konstruktor PT Adhi Karya (Persero).

"PT Adhi Karya pun berjanji akan mampu menyelesaikan pembangunan tepat waktu, yaitu sekitar tujuh bulan, dengan memerhatikan standar Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja (SMK3), kita percaya kepada mereka," kata Edy.

Edy melanjutkan, jika fasilitas ini telah rampung, kontribusi PT IKI ke masyarakat sebagai salah satu galangan kapal terbesar di Indonesia akan lebih baik.

"PT IKI akan mampu membuat kapal-kapal yang dibutuhkan di Indonesia saat ini salah satunya kapal pengangkut minyak sawit yang masih kurang, sementara minyak sawit di Indonesia terkenal melimpah," ungkapnya.

"Dengan pembangunan ini, persoalan antri di galangan kapal Makassar juga bisa diselesaikan, apalagi di Indonesia Timur galangan kapalnya masih sedikit dibanding di wilayah Indonesia Barat, hanya sekitar 12 persen dari jumlah keseluruhan," sambung dia. (*)

Penulis: Fahrizal Syam
Editor: Ina Maharani
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved